Waduh...Klaster Covid-19 di Sekolah Kulonprogo Meluas

Ilustrasi. - Freepik
14 November 2021 11:57 WIB Hafit Yudi Suprobo Kulonprogo Share :

Harianjogja.com, KULONPROGO--Temuan kasus Covid-19 berasal dari swab PCR massal secara random yang dilakukan oleh Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo kepada siswa yang telah melaksanakan kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) meluas. Total kasus positif Covid-19 mencapai 61 orang dari total sampel sementara sebanyak 1.389.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo, Baning Rahayujati, mengatakan 61 siswa yang dinyatakan positif Covid-19 masuk kategori orang tanpa gejala (OTG). 61 siswa yang dinyatakan positif Covid-19 berasal dari jenjang SD, SMP, maupun SMA.

"61 berasal dari seluruh jenjang sekolah, yaitu SD sebanyak 45 siswa, SMP ada dua siswa dan SMA sederajat 14 siswa. Hari ini totalnya mencapai 61 orang, atau 4,4 persen dari total sampel sementara yang terkumpul yaitu 1.389," ujar Baning pada Sabtu (13/11/2021).

Dikatakan Baning, pasca temuan kasus positif Covid-19 di sejumlah sekolah yang telah menggelar PTM, jawatannya telah meminta sejumlah sekolah untuk menghentikan sementara kegiatan PTM terhadap 12 sekolah dengan rincian 10 SD dan 2 SMA.

BACA JUGA: Kronologi Kebakaran Kilang Minyak Pertamina di Cilacap

"Dari total 39 sekolah yang telah melewati swab PCR acak, diputuskan 18 sekolah terdiri dari SD sebanyak 13, SMP sebanyak tiga, dan SMA sebanyak dua bisa melanjutkan PTM karena temuannya sedikit. Sedangkan, enam sekolah kami minta untuk menghentikan PTM hanya untuk lingkup satu kelas terdiri dari tiga SD, dua SMP, dan satu SMA," terang Baning.

Lebih lanjut, untuk 12 sekolah yang diminta untuk menghentikan kegiatan PTM sementara seluruhnya terdiri dari 10 SD, SMP nihil, dan SMA sebanyak dua sekolah. Penghentian ini berlaku selama 15 hari, dan digantikan pembelajaran daring.

"Selain menyetop kegiatan PTM, Satgas juga melakukan tracing terhadap 61 kasus positif tersebut. Hasil sementara ada 250 kontak erat. Terhadap mereka telah dilakukan test antigen dengan hasil seluruhnya negatif," ungkap Baning.

Baning menjelaskan, kepada orang yang masuk kategori kontak erat jawatannya telah melaksanakan prosedur yang telah ditetapkan.oleh Kemenkes. Prosedur kontak erat yaitu melakukan entry tes antigen, karantina, dan setelah hari kelima dilakukan exit test dengan PCR.

"Dari kontak erat terdeteksi ini, selanjutnya akan dijadwalkan menjalani swab PCR pada minggu depan. Program surveilans PTM terus berjalan sampai dengan Rabu (17/11/2021) pekan depan. Hingga kini, masih ada sekitar 20 sekolah dari target 56 sekolah yang disasar program tersebut," ujar Baning.

Adapun, total sasaran program surveilans PTM di Kulonprogo mencapai 2.237 orang terdiri siswa maupun tenaga kependidikan. Dari total tersebut, sebanyak 1.389 atau sekitar 61 persen sudah diambil sampelnya.

Adanya temuan kasus positif Covid-19 di sejumlah sekolah di Kulonprogo yang telah melaksanakan kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) membuat Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kulonprogo mengambil upaya untuk mengevaluasi pelaksanaan PTM. Dinas berencana untuk mengurangi sebanyak 25 persen dari total siswa yang mengikuti kegiatan PTM di satu sekolah.

Sekretaris Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kulonprogo, Eko Teguh Santoso, mengatakan upaya tersebut diambil oleh jawatannya untuk mengantisipasi terjadinya penambahan kasus positif Covid-19 di sejumlah sekolah yang telah menggelar PTM.

Pelaksanaan program surveilans PTM di Kulonprogo menyasar siswa dan tenaga kependidikan yang dipilih secara random. Mereka bakal menjalani tes PCR. Petugas puskesmas diterjunkan melakukan pengambilan sampel di masing-masing sekolah terpilih. Hasil tes PCR keluar paling lambat dua hari setelah test.

"Untuk jenjang pendidikan anak usia dini (PAUD) maksimal hanya lima peserta didik dalam satu sif. Kemudian, jenjang sekolah dasar (SD) maksimal tujuh peserta dan sekolah menengah pertama (SMP) maksimal delapan peserta didik," ujar Eko.