Advertisement

Desain Tol Jogja-Solo Belum Ada Perubahan, Ini Perkembangan Terbaru

Abdul Hamied Razak
Kamis, 17 Februari 2022 - 21:17 WIB
Bhekti Suryani
Desain Tol Jogja-Solo Belum Ada Perubahan, Ini Perkembangan Terbaru Ilustrasi jalan tol. - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN- Rencana pembebasan lahan jalan tol seksi 2 yang menghubungkan Purwomartani-Gamping terus dimatangkan. Hingga kini, belum ada rencana perubahan desain yang dilakukan untuk trase ini.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Satker Pelaksana Jalan Bebas Hambatan (PJBH) Jogja-Solo wilayah DIY, Dian Hardiyansyah mengatakan tahapan pembebasan lahan jalan tol untuk seksi 2 ini dimulai dari sisi barat ke timur. Mulai dari Kalurahan Tirtoadi, Tlogoadi dan Trihanggo.

Selanjutnya secara bertahap, kegiatan inventarisasi dan identifikasi data lahan dan bangunan akan dilakukan ke arah timur seperti Sinduadi, Sendangadi dan kalurahan lainnya. "Satgas A dan Satgas B kan sudah terbentuk, dulu. Nah kami tinggal memberikan pembekalan kepada mereka sebelum turun ke lapangan," katanya, Kamis (17/2/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dian menjelaskan, seluruh proses dan tahapan yang dilakukan untuk pembebasan lahan jalan tol tidak ada perbedaan dengan tahapan yang dilaksanakan di seksi 1. Termasuk mekanisme pembayaran bagi pemilik bidang terdampak. "Untuk desain sampai saat ini masih sama dengan sebelumnya. Kami belum mendapatkan adanya perubahan desain, termasuk yang di simpang Monjali," ujarnya.

BACA JUGA:Kabupaten Bantul Kini Berstatus Zona Merah Covid-19

Adapun proses lanjutan pembebasan lahan seksi 1 di Purwomartani, kata Dian, terus dilakukan. Dia mengatakan tim appraisal masih melakukan penilaian di empat dusun lainnya di Purwomartani. "Untuk pembayaran dana ganti kerugian di Temanggal 1 insyaallah tetap Februari ini," katanya. 

Sekretaris BPN Kanwil DIY Syamsul Bahri mengatakan Satgas A dan Satgas B untuk seksi 2 sudah terbentuk bersamaan seksi 1. Satgas A bertugas untuk melakukan pengukuran lahan sementara Satgas B untuk menerima bukti-bukti kepemilikan lahan. 

Dia mengatakan, Satgas A akan turun ke lapangan pada pekan depan setelah mendapatkan pembekalan. Setelah tiga kalurahan selesai proses inventarisasi dan identifikasi, Satgas akan bergerak ke kalurahan lainnya. "Hanya saja ada perubahan komposisi anggota Satgas. Baik karena ada yang dukuhnya meninggal atau posisi sebelumnya kosong sehingga sudah diisi," katanya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemkot Magelang Berikan Proteksi Praktik Dokter

News
| Jum'at, 30 September 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement