Advertisement

Zona Merah Covid-19 di Gunungkidul Kian Meluas

David Kurniawan
Rabu, 02 Maret 2022 - 10:27 WIB
Budi Cahyana
Zona Merah Covid-19 di Gunungkidul Kian Meluas Ilustrasi Covid-19 - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunungkidul memastikan jumlah RT zona oranye di Gunungkidul bertambah banyak. Hal terlihat dari peta zonasi kerawanan Corona yang dikeluarkan Selasa (28/2/2022).

Berdasarkan data tersebut, dari 6.854 Rukun Tetangga (RT) di Gunungkidul, mayoritas masih zona hijau dengan jumlah sebanyak 6.069 RT. Sedangkan untuk zona kuning ada 768 RT dan zona oranye sebanyak 17 RT.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan untuk RT zona merah hingga sekarang belum ada. Meski demikian, hasil pendataan terbaru berkaitan dengan peta zonasi ada penambahan yang signifikan untuk RT zona kuning dan oranye.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Dia mencontohkan pada pekan lalu hanya ada satu RT zona oranye, tetapi berdasarkan pendataan terbaru bertambah menjadi 17 RT. Hal sama untuk zona kuning dari awalnya 378 RT menjadi 768 RT.

“Untuk zona merah hingga sekarang belum ada. Dampak dari kenaikan RT zona kuning dan merah, untuk zona hijau berkurang dari 6.475 menjadi 6.069 RT,” kata Dewi, Selasa siang.

Menurut dia, perubahan peta zonasi kerawanan terkait erat dengan perkembangan penularan virus Corona di masing-masing wilayah. Peta ini diperbarui setiap satu pekan sekali.

Kepala Satpol PP Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan, untuk sekarang di Gunungkidul masih berstatus Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3. Sesuai dengan aturan dari Pemerintah Pusat, kegiatan di masyarakat dibatasi,

Dia berharap kepada masyarakat untuk patuh dan disiplin menjalankan protokol kesehatan agar laju penularan virus dapat dikendalikan.

Di sisi lain, kasus kematian akibat Corona di Gunungkidul masih terus bertambah. Selasa (1/3/2022) ada penambahan sebanyak empat orang sehingga total jumlah meninggal mencapai 1.058 kasus selama masa pandemi.

Advertisement

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan kasus Corona di Gunungkidul pada Selasa bertambah sebanyak 119 orang yang dinyatakan positif. Sedangkan total kasus aktif 1.470 sebanyak orang.

Dia menambahkan, untuk kasus kematian semuanya belum divaksinasi. Dewi juga mengimbau kepada masyarakat untuk terus waspada. Selain itu, juga ada upaya pemantauan lebih ketat kepada pasien yang berstatus lansia maupun yang memiliki penyakit bawaan. “Kami juga minta kepada perangkat kalurahan untuk membantu dalam upaya pengawasan,” katanya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemerintah Mau Bentuk Badan Usaha Milik Otorita IKN, Apa Kegunaannya?

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement