Advertisement

Psikolog Akan Dampingi Bocah Balita Gunungkidul yang Kecanduan Rokok

David Kurniawan
Rabu, 23 Maret 2022 - 15:22 WIB
Budi Cahyana
Psikolog Akan Dampingi Bocah Balita Gunungkidul yang Kecanduan Rokok Ilustrasi rokok - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak (P3A) Gunungkidul turun tangan membantu bocah berusia di bawah lima tahun atau balita di Gunungkidul untuk menghilangkan kecanduan rokok.

BACA JUGA: Anggota Polres Kulonprogo Meninggal Tabrak Truk yang Berhenti di Pinggir Jalan, Sopir Truk Juga Meninggal

Advertisement

D, bocah tiga tahun tersebut tiap hari merokok satu batang dan akan mengamuk apabila permintaan rokoknya ditolak.

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Dinas Sosial P3A Gunungkidul Aris Winata mengatakan sudah mendatangi keluarga bocah pencandu rokok di Kalurahan Sidorejo, Ponjong.

“Kami menangani masalah psikologinya, sedangkan urusan medis ditangani puskesmas setempat,” kata Aris kepada wartawan, Rabu (23/3).

Psikolog memberikan pendampingan agar anak bisa menghilangkan kebiasaan buruk ini. Selain itu, orang tua anak juga diberi bimbingan dalam upaya membantu dalam menangani anak saat meminta rokok.

Dinas juga akan melakukan sosialisasi di lingkungan sekitar anak-anak tentang bahaya merokok karena secara tidak langsung kebiasaan merokok bisa ditiru.

Kepala Dinas Sosial P3A Gunungkidul, Asti Wijayanti, mengatakan masalah ini harus diselesaikan dengan sabar dan telaten. Salah satunya dengan memberikan edukasi kepada orang tua agar tidak selalu menuruti keinginan anak.

BACA JUGA: Tak Cuma Sekali, Ini 5 Kasus Pencurian Pakaian Dalam di Bantul

Advertisement

Pasangan suami istri di Desa Sidorejo, Kecamatan Ponjong, Kabupaten Gunungkidul, kebingungan karena anak mereka yang berusia tiga tahun sudah kecanduan rokok.

Saking kecanduannya, si anak balita itu akan mengamuk dan membanting perabotan rumah manakala permintaannya untuk merokok tidak dipenuhi. Si ibu mengatakan anaknya kecanduan merokok sejak tiga bulan lalu. Awalnya, anaknya hanya mengisap puntung, tetapi lama kelamaan minta sebatang rokok utuh.

“Sekarang kalau ayahnya pulang langsung minta rokok sambil merengek,” kata si ibu kepada wartawan, Selasa (22/3/2022).

Advertisement

Dalam sehari D minimal mengisap satu batang rokok. “Kalau mau Magrib pasti minta. Dia juga memilih rokok, kalau dikasih rokok kretek tidak mau,” katanya.

Si ibu merasa khawatir dengan kebiasaan anaknya. “Kalau sudah minta harus dikasih. Kalau tidak, dia akan mengamuk dan membanting perabotan di rumah. Saat diberi rokok, ia langsung bugar,” ujarnya.

Ia sudah mencoba menyembunyikan korek api, tapi D malah membeli sendiri ke warung. Si ibu juga telah meminta suaminya untuk tidak merokok di rumah.

“Saya juga sudah membawanya ke orang pintar, tapi belum juga membuahkan hasil karena D tetap merengek minta rokok,” katanya.

Advertisement

Untuk menghilangkan kebiasaan buruk anaknya, si ibu sudah memasukan D ke sekolah mulai Selasa pagi. Selain itu, interaksi D dengan tetangga sekitar juga dibatasi.

BACA JUGA: Pria Bantul Curi BH untuk Dicium Baunya, Ini 6 Kasus Serupa di Indonesia

“Di depan rumah saya ada pos ronda dan lalu lalang truk pembawa batu kalsit. Terkadang warga ada yang menggoda dengan menawari rokok,” katanya.

Sementara, si ayah mengaku tidak berani lagi merokok di rumah karena anaknya pasti meminta rokok lantaran sudah kecanduan.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Keren! Warga Desa Ini Tanam Padi Bergambar Soekarno

News
| Selasa, 28 Juni 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Daftar 10 Kota Paling Layak Huni di Dunia

Wisata
| Sabtu, 25 Juni 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement