Advertisement

Perempuan di Bantul Jadi Korban Pelecehan Seksual Saat Lari Pagi, Diikuti Pelaku Sampai ke Rumah

Ujang Hasanudin
Sabtu, 09 April 2022 - 19:37 WIB
Bhekti Suryani
Perempuan di Bantul Jadi Korban Pelecehan Seksual Saat Lari Pagi, Diikuti Pelaku Sampai ke Rumah Ilustrasi pelecehan seksual - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL- Seorang perempuan di Bantul berinisial ANF, 30, warga di Kapnewon Sewon, Bantul, mengaku menjadi korban sexual harassment atau pelecehan seksual saat melakukan jogging atau lari pagi di Jalan Bantul, tepatnya di depan salah satu rumah makan di selatan simpang empat Kasongan, pada Kamis (7/4/2022) pagi lalu. Terduga pelaku saat ini masih dalam penyelidikan polisi.

ANF memaparkan kronologi pelecehan seksual yang dialaminya. Saat itu ia sedang lari pagi dari rumah menuju Jalan Bantul dan kembali ke Kasongan. Rute yang dilalui tersebut merupakan rute jogging yang biasa ia lakukan setiap jogging.

Namun pada Kamis itu terjadi peristiwa yang membuatnya trauma. Saat melintas di Jalan Bantul ia melihat seorang pria di depan salah satu warung makan di selatan simpang Kasongan. Dia pikir tukang parkir sehingga ia tidak menghiraukannya dan terus berlari pelan. Saat melewati pria tersebut ia merasa ada yang mengikuti.

BACA JUGA: Ceramah di Masjid UGM, Ini Perbedaan Isu yang Diangkat Anies, Ganjar dan Ridwan Kamil

“Tiba-tiba pria itu menarik tangan saya. Saya refleks langsung saya tarik dan lari lebih kencang ke arah utara,” papar ANF, saat dihubungi Sabtu (9/4/2022). Setelah ia berlari dan berbelok ke arah barat atau arah Desa Wisata Kasongan, ia merasa masih ada yang mengikuti dan ternyata benar masih pria yang sama dan bilang, “Kak bonceng kak,” ucap ANF menirukan kata-kata pelaku.

ANF tidak menghiraukannya dan terus melarikan diri. Mantan jurnalis ini sempat meminta tolong kepada pengendara lain. Selain itu ia mengeluarkan ponsel untuk memotret pria itu sehingga pelaku yang mengendarai sepeda motor Yamaha Vega tersebut pun lari ke arah barat.

Ia merasa lega karena pelaku sudah pergi. Namun tidak di sangka di saat sampai di gang menuju rumahnya ia dicegat kembali oleh pria yang sama. Kali ini ia berusaha untuk melawannya sambil mengepalkan tangan sehingga pelaku lari ke arah selatan.

ANF curiga dengan pelaku tersebut sudah mengetahui rute jogging yang ia lakukan. Atas kejadian tersebut ia merasa trauma, “Kalau pergi ke luar saya sekarang diantar adik saya. Kalau sedang di jalan ada yang nyalip dari belakang perasaan deg-degan seperti mau dipepet,” ungkap ANF.

Ia mengaku sudah melaporkan kejadian tersebut ke Polres Bantul dengan nomor laporan polisi  LP.B/329/IV/SPKT/Polres Bantul. Dalam laporan tersebut ia sudah menjelaskan ciri-ciri pelaku yakni perawakan tinggi, berkulit gelap, baju krem coklat, celana panjang hijau, dan mengenakan tas ransel. Selain itu pelaku juga mengenakan helm warna abu-abu dan sepeda motor Yamaha Vega

Ia sempat memotret pelaku dari belakang, namun sayangnya nomor polisi di motor tersebut tidak jelas terbaca karena plat nomor polisi ditekuk, “Harapannya pelaku segera tertangkap, dan tidak ada korban lainnya,” ucap ANF.

Advertisement

Sementara itu Kasat Reskrim Polres Bantul, AKP Archye Nevadha saat dimintai konfirmasi mengaku sudah menerima laporan korban dan saat ini pihaknya masih melakukan penyelidikan, “Pelaku masih kita lidik,” ucap Archye.

 

 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogja Macet, Berkah bagi Pedagang

Jogjapolitan | 7 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Viral Unggahan JKT48 Dilecehkan di Mal Solo, Gibran Geram

News
| Minggu, 03 Juli 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

7 Makanan Indonesia Favorit Dunia

Wisata
| Sabtu, 02 Juli 2022, 11:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement