Advertisement

Milenial di Jogja Sulit Beli Rumah, REI Sarankan Pemerintah Turun Tangan

Herlambang Jati Kusumo
Rabu, 13 Juli 2022 - 15:57 WIB
Bhekti Suryani
Milenial di Jogja Sulit Beli Rumah, REI Sarankan Pemerintah Turun Tangan Ilustrasi generasi milenial. - techcrunch.com

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pengembang mendorong keberpihakan pemerintah, agar kelompok milenial bisa membeli rumah. Saat ini biaya untuk membangun rumah di DIY memang dinilai tinggi.

Sebelumnya Menteri Keuangan, Sri Mulyani mengungkapkan generasi muda atau milenial akan semakin sulit untuk memiliki hunian atau rumah. Menurutnya, hal tersebut didorong suku bunga di sejumlah negara mulai mengalami kenaikan. Bahkan kenaikannya sudah mendekati angka inflasi, sehingga dinilai cukup mengkhawatirkan. Kenaikan suku bunga ini dimungkinkan juga akan mempengaruhi suku bunga sektor perumahan, seperti bunga KPR. Kondisi tersebut akan membuat kaum milenial berpikir ulang untuk membeli hunian.

Ketua Realestat Indonesia (REI) DIY, Ilham Muhammad Nur tidak menampik kondisi tersebut. Terlebih, di DIY untuk pasokan tanah lebih terbatas, sehingga membuat harga cenderung mahal. Harga bahan bangunan untuk membangun rumah juga saat ini mengalami kenaikan, belum lagi kenaikan BBM.

BACA JUGA: Bisa Nikmati Keindahan Pansela Jogja, Rest Area di Puncak Kelok 18 Bakal Jadi Favorit Wisatawan

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Seperti semen, besi itu sudah naik. BBM naik itu kan ngaruhnya ke berbagai hal. Harga tanah di DIY juga terus naik. Sementara itu untuk pasokan rumah Masyarakat Berpenghasilan Rendah [MBR] juga terbatas, permintaannya tinggi,” ucap Ilham, Rabu (13/7/2022).

Dalam satu tahun setidaknya dari anggota REI hanya bisa menyuplai sebanyak 200 unit untuk rumah subsidi. Sehingga orang cenderung mencari rumah yang harganya sedikit lebih tinggi dari harga rumah subsidi. Menurutnya pemerintah juga bisa memberi harga lebih murah untuk rumah di atas rumah subsidi itu.

Ilham mencontohkan pemerintah bisa membebaskan PPN, tidak hanya untuk rumah subsidi, namun di atas subsidi. Menurutnya regulasi terbaru mendukung untuk mengeluarkan kebijakan tersebut. “Sebenarnya keberpihakan pemerintah itu sudah ada dengan rumah subsidi itu, cuma perlu didorong lagi. Pemerintah dengan perangkat kekuasaannya mungkin bisa mengatasi permasalahan rumah ini. Memberikan subsidi, mempermudah perizinan,” ujarnya.

Salah satu pekerja di Jogja, Kresnanto menilai saat ini harga rumah di DIY sudah tinggi. Ia mengatakan harga yang dipatok cukup sulit terjangkau untuk pekerja biasa. “Sudah sangat mahal ya saya rasa, terutama untuk wilayah di Kota Jogja, Sleman itu mahal sekali sudahan. Berat juga untuk menjangkau harganya,” ucap Nanto.

Dia mengatakan untuk mendapatkan rumah subsidi pun juga sulit, karena jumlahnya terbatas. “Solusinya mungkin ya cari yang agak daerah pinggiran ya. Harganya masih lebih murah, untuk rumah subsidi kan terbatas juga,” ujarnya. (Herlambang Jati Kusumo). 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Surat Pemecatan Fredy Sambo Sudah Ditandatangani Presiden Jokowi

News
| Jum'at, 30 September 2022, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Hadir Tempat Glamping Baru di Jogja, Arkamaya Sembung Namanya

Wisata
| Jum'at, 30 September 2022, 15:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement