Advertisement

Wabah PMK Merebak, Jumlah Hewan Kurban Dipotong di Sleman Justru Meningkat Drastis

Anisatul Umah
Kamis, 14 Juli 2022 - 12:17 WIB
Bhekti Suryani
Wabah PMK Merebak, Jumlah Hewan Kurban Dipotong di Sleman Justru Meningkat Drastis Suasana pemotongan hewan kurban di Masjid Ar-Rahmah, Wedomartani, Kapanewon Ngemplak. - Harian Jogja/Anisatul Umah

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN - Meski ada wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) namun jumlah hewan kurban yang dipotong di Sleman justru meningkat. Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman Suparmono menyampaikan berdasarkan hasil rekap sampai 13 Juli 2022 jumlah hewan kurban yang dipotong mencapai 24.825.

Naik 7.149 ekor dibandingkan tahun lalu yang hanya 17.676 ekor. Atau secara persentase naik sebesar 40,44% dibandingkan tahun lalu. "Beberapa titik masih melakukan pemotongan di 13 Juli," ucapnya kepada Harianjogja.com, Kamis (14/7/2022).

Secara rinci jumlah ternak yang dipotong terdiri sapi 10.037 ekor, kambing 2.413 ekor, dan domba 12.375 ekor. Pemantauan pemotongan hewan kurban tahun ini dilakukan di 2.586 titik, lebih banyak dari tahun lalu di 2.356 titik.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Menurutnya peningkatan titik pemantauan pemotongan ternak tahun ini karena jumlah petugas yang terlibat meningkat. Lalu sohibul kurban juga bertambah karena sebelumnya pandemi.

BACA JUGA: Bisa Nikmati Keindahan Pansela Jogja, Rest Area di Puncak Kelok 18 Bakal Jadi Favorit Wisatawan

"Setelah pandemi kesadaran untuk berkurban meningkat, pemantauan petugas ke titik pemotongan ternak meningkat, peran aktif panitia kurban juga meningkat," jelasnya.

Meningkatnya jumlah ternak yang dipotong tahun ini beriringan semakin banyaknya ditemukan hewan yang terjangkit cacing hati atau fasciola. Temuan fasciola pada ternak sapi sebanyak 461 ekor atau 4,59%, kambing 6 ekor atau 0,25%, domba 0,16% dan secara total 487 ekor atau 1,96%.

Meski terkena fasciola dia sebut daging kurban tersebut tetap aman untuk dikonsumsi. Hanya bagian hati saja yang diafkir. "Untuk ternak yang saat disembelih pada hatinya terkena cacing, dagingnya aman untuk dikonsumsi," tuturnya.

Sementara untuk kasus PMK sepanjang pemantauan ditemukan satu ternak yang mengarah ke gejala PMK. Ternak tersebut tetap dipotong namun bagian kepala, kaki, dan jeroan diafkir

Advertisement

"Disamping cacing hati ada juga ditemukan ternak yang mengalami pneumonia [radang paru-paru] sebanyak tujuh ekor pada sapi, paru-paru sudah diafkir, daging dan bagian lainnya aman untuk dikonsumsi," lanjutnya.

Jumlah petugas yang terlibat di dalam pemantauan hewan kurban tahun ini sebanyak 349 petugas, lebih banyak dari tahun lalu 251 petugas.

Untuk tahun ini 349 petugas tersebut terdiri dari dinas 174 petugas, kader keswan 78 petugas, mahasiswa FKH UGM dan KKN 57 petugas, Drh praktek mandiri 15 petugas, dan takmir yang terlatih 25 petugas.

Advertisement

"Peningkatan petugas ini karena di 2021 masih situasi pandemi, tidak melibatkan mahasiswa. Hampir sebagian besar pemantauan dilakukan secara online," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jadwal Donor Darah di Jogja Hari Ini

Jogjapolitan | 6 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pengumuman Pertama Lelang Eksekusi Harta Pailit

News
| Rabu, 05 Oktober 2022, 16:02 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement