Advertisement

Awas Leptospirosis! Sudah 6 Warga Jogja Terpapar, 2 Meninggal Dunia

Yosef Leon
Rabu, 20 Juli 2022 - 18:47 WIB
Bhekti Suryani
Awas Leptospirosis! Sudah 6 Warga Jogja Terpapar, 2 Meninggal Dunia Ilustrasi leptospirosis, - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Jogja mengajak masyarakat untuk terus meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi penyakit leptospirosis. Musababnya, sampai dengan Juni 2022 lalu ada sebanyak enam kasus leptospirosis dengan dua kasus meninggal dunia di wilayah ini.

Kepala Seksi Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular dan Imunisasi Dinkes Kota Jogja, Endang Sri Rahayu mengatakan, kasus leptospirosis yang ditemui itu cukup merata dari Januari sampai Juni 2022 dan tersebar di beberapa wilayah di Kota Jogja.

"Warga yang meninggal dunia diakibatkan karena terlambat atau tidak tahu cara penanganannya," jelas dia, Rabu (20/7/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Menurut Endang, leptospirosis mempunyai kecenderungan gejala yang sangat bervariasi. Namun pada umumnya penderita akan mengalami gejala awal seperti demam, pusing, nyeri otot pada betis dan kekuningan pada mata. Biasanya para penderita kerap beraktivitas pada area yang seringkali dilalui tikus.

BACA JUGA: Diluncurkan sejak 2 Pekan Lalu, Minyakita Belum Sampai DIY, Begini Kata Pemda DIY

"Leptospirosis itu lebih kepada bagaimana kita meminimalisir adanya tikus di area aktivitas sehari-hari. Jadi kebersihan lingkungan karena tikus kan mencari makan di sampah dan tumpukan sisa makanan," ujarnya.

Endang menjelaskan bahwa, saat terjangkit penyakit itu bakteri leptospirosis biasanya masuk melalui bagian tubuh yang terbuka misalnya luka. Selain itu, juga bisa melalui mukosa mulut, hidung dan mata kemudian bakteri itu berkembang biak dalam tubuh. Masa inkubasi bakteri leptospirosis yakni selama dua sampai tujuh hari.

“Leptospirosis disebabkan oleh bakteri leptospira pada tikus. Tapi tidak semua tikus membawa bakteri leptospira. Namun untuk mencegah apabila ada tikus mati segera dikubur," tambahnya.

Oleh karenanya, pihaknya menyarankan agar masyarakat yang kerap bersentuhan dengan aktivitas pengelolaan sampah, bertani dan kegiatan di sungai, selokan serta genangan air wajib untuk menggunakan alat pelindung diri semisal baju lengan panjang sepatu karet dan sebagainya.

Advertisement

"Menutup makanan juga penting untuk pencegahan. Jaga kebersihan dengan meminimalisir sampah, kemudian juga meningkatkan imun tubuh dengan germas," pungkas dia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Setelah Serangkaian Konflik, Presiden Burkina Faso Dilaporkan Mengundurkan Diri

News
| Senin, 03 Oktober 2022, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement