Advertisement

Panen Cabai di Atap Rumah? Pria Ini Punya Triknya

Lajeng Padmaratri
Minggu, 24 Juli 2022 - 23:47 WIB
Arief Junianto
Panen Cabai di Atap Rumah? Pria Ini Punya Triknya Daliman menunjukkan cabai hasil panenannya. - Harian Jogja/Lajeng Padmaratri

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA -- Dari atap rumahnya di pusat Kota Jogja, Daliman membudidayakan ratusan pohon cabai. Kini tengah gencar berbagi ilmu menanam cabai sebagai upaya ketahanan pangan saat harga cabai melonjak.

Lahan sempit di tengah perkotaan tidak membuat Daliman menyerah bercocok tanam. Warga yang tinggal di Kampung Gemblakan Atas, Kelurahan Suryatmajan, Kemantren Danurejan, Kota Jogja ini bisa mengatasinya secara cerdik.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Lagu dan Film Bisa Jadi Jaminan Utang ke Bank, Begini Caranya

Pria 51 tahun itu memanfaatkan area di lantai II rumahnya untuk dijadikan kebun. Area seluas 160 meter persegi itu kini penuh dengan tanaman, mulai dari cabai, tomat, terong, anggur, srikaya, hingga jamur tiram. Namun, tanaman cabai rawit di sana masih mendominasi.

"Sudah sejak tujuh tahun lalu menanam cabai, modalnya senang tanaman saja," kata Daliman ketika ditemui Harianjogja.com, belum lama ini.

Dia berkisah sejak dulu remaja memang gemar dengan tanaman. Saat duduk di bangku sekolah menengah kejuruan, Daliman mengaku sering membawa tanaman-tanaman yang ia temui di sekolah lalu ditanam di rumah.

Hobinya dengan tanaman ini sepenuhnya dilatari oleh kegemaran semata. Orang tuanya pun bukan petani. Sebab, keluarganya asli warga Suryatmajan yang rumahnya berada di tengah pemukiman padat penduduk bahkan dekat dengan pusat kawasan wisata Malioboro.

Terbatasnya lahan untuk bercocok tanam tidak membuat Daliman kehabisan akal. Ayah dari dua anak ini kemudian menyulap area di atap rumahnya untuk jadi kebun.

Advertisement

Mulanya, Daliman mengawali dengan tanaman anggrek. Namun, karena kesulitan menyirami tanaman yang berada di lantai II, dia pun berhenti. Dia juga sempat memelihara burung untuk diternak. Setelah itu, ia beralih ke budi daya sayuran. Rupanya, yang paling membuatnya semangat yaitu tanaman cabai.

Tangkapan layar aksi Daliman di kanal Youtube-nya./Harian Jogja/Lajeng Padmaratri

Berbagi Ilmu
Daliman mengaku budi daya cabai secara autodidak. Beberapa kali dia membaca buku dan majalah pertanian, lalu dia praktikkan sendiri. Apalagi, dulu ilmu pertanian dari Youtube tidak sebanyak sekarang.

Advertisement

"Sekarang kan ilmu dari Youtube sudah banyak. Saya juga banyak diajak mengisi konten di Youtube soal budi daya cabai ini," kata dia.

Meski berawal dari autodidak, tetapi inovasi Daliman dalam budi daya cabai sungguh beragam. Dia tak hanya menggunakan tanah sebagai media tanam cabai, melainkan juga sekam dan baglog jamur tiram.

Sebagai petani, dia juga berkomitmen untuk menerapkan pertanian organik. Alih-alih memakai obat dan pupuk kimia, dia justru lebih memilih menggunakan limbah air cucian beras yang ditampung untuk dijadikan pupuk cair.

BACA JUGA: Pengin Memulai Franchise Geprek Bensu, Simak Cara dan Biayanya

Advertisement

Berkat kegigihannya bercocok tanam cabai di atap rumahnya, kini dia bisa memanen cabai setiap 2-3 hari sekali. Dia pun menjual hasil panennya secara langsung ke warung sayur.

"Saya jual hasil panen ini ke warung di Bangunjiwo, Bantul, karena ada saudara di sana. Saya terkadang sampaikan, orang kota saja bisa menjual cabai di desa, masa orang desa enggak bisa?" ujarnya.

Dia ingin lebih banyak masyarakat luas mampu menanam cabai dari rumahnya sendiri. Apalagi, bagi penduduk yang tinggal di pedesaan yang biasanya memiliki lahan luas. Sebab, ketika harga cabai melambung seperti masa sekarang ini, dengan memiliki tanaman cabai di rumah setidaknya bisa membuat kebutuhan rumah tangga tercukupi.

"Waktu harga cabai mahal kan kalau udah punya tanaman cabai, tinggal merawat saja, karena tanaman ini bisa berbuah terus," kata dia.

Di sela-sela bercocok tanam, kini Daliman disibukkan dengan menjawab berbagai pertanyaan dan konsultasi seputar budi daya cabai yang datang padanya. Sejak banyak mengisi konten edukasi pertanian di beberapa kanal Youtube, ia jadi diburu banyak orang untuk konsultasi budi daya cabai. "Enggak masalah, dari cabai justru saya juga bisa berbagi ilmu ke banyak orang," ujar dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kopdar UMKM se-Jateng Program Sinergi RAMtivi di Jogja

News
| Minggu, 27 November 2022, 19:57 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement