Advertisement

Diyakini Kramat! Tiap Selasa dan Jumat Kliwon, Nelayan Gunungkidul Tak Berani Melaut

David Kurniawan
Selasa, 02 Agustus 2022 - 16:17 WIB
Bhekti Suryani
Diyakini Kramat! Tiap Selasa dan Jumat Kliwon, Nelayan Gunungkidul Tak Berani Melaut Widiyono, salah seorang nelayan di Pantai Ngrenehan, Desa Kanigoro, Saptosari saat memeriksa jaring yang digunakan menangkap ikan di laut, Selasa (2/8/2022)-Harian Jogja - David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDULNelayan di Gunungkidul tidak berani melaut setiap Selasa dan Jumat Kliwon. Ada kepercayaan di kalangan nelayan, dua hari ini merupakan hari yang keramat karena jika tetap nekat melaut akan tertimpa musibah.

Salah seorang nelayan di Pantai Ngrenehan, Kalurahan Kanigoro, Saptosari, Widiyono mengatakan, ratusan nelayan di Pantai Ngrenehan berhenti melaut pada Selasa (2/8/2022). Penghentian aktivitas mencari ikan bukan karena gelombang air laut, namun disebabkan adanya kepercayaan bahwa setiap Selasa Kliwon dan Jumat Kliwon ada pantangan untuk melaut.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Kebetulan ini Selasa Kliwon, jadi kami tidak melaut. Walaupun kondisi laut landai, nelayan di sini [Ngrenehan] dan umumnya di Gunungkidul pasti akan berhenti melaut saat Selasa Kliwon atau Jumat Kliwon,” kata Widiyono kepada wartawan, Selasa siang.

Menurut dia, kepercayaan ini sudah berlangsung secara turun temurun sehingga tidak ada yang tahu pantangan mulai berlaku. Sesuai dengan cerita dari orang tua, bahwa dua hari ini merupakan hari yang disakralkan di kalangan orang Jawa. “Nelayan percaya kalau tetap melaut akan terjadi musibah. Pantangan ini masih dipercaya hingga sekarang,” katanya.

BACA JUGA: Pemerintah Wacanakan Masa Kerja Kades Jadi 9 Tahun

Menurut dia, sekitar empat tahun lalu ada tiga nelayan yang tetap nekat melaut pada saat Selasa Kliwon. Saat itu, sambung Widiyono, sedang musim lobster dan ketiganya sudah memasang rendet atau alat penangkap lobster dan akan mengambilnya.

“Sudah diingatkan, tapi nekat. Eh ternyata pada saat mengambil rendet perahu yang ditumpangi terbalik. Beruntung ketiga nelayan dapat diselamatkan,” katanya.

Hal senada diungkapkan oleh Hendi, nelayan lain di Pantai Ngrenehan. Menurut dia, tidak ada aktivitas melaut dipergunakan untuk memperbaiki jaring penangkap ikan. “Semua berhenti melaut karena bertepatan dengan Selasa Kliwon,” katanya.

Advertisement

Menurut dia, perbaikan dan pemeriksaan alat tangkap sangat dibutuhkan agar saat dipergunakan dapat berfungsi normal sehingga tangkapan bisa maksimal. “Dikarenakan tersapu ombak seringkali jaring menjadi kusut sehingga butuh diperbaiki agar bisa digunakan menangkap ikan,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja Solo, Jumat (9/12/2022)

News
| Jum'at, 09 Desember 2022, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Ikut Genjot Kualitas SDM Desa Wisata, Ini yang Dilakukan oleh BCA

Wisata
| Kamis, 08 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement