Advertisement

Sebaran Penyakit Mulut dan Kuku di Bantul Melambat, Ribuan Ternak Sembuh

Lugas Subarkah
Kamis, 04 Agustus 2022 - 14:37 WIB
Budi Cahyana
Sebaran Penyakit Mulut dan Kuku di Bantul Melambat, Ribuan Ternak Sembuh Dokter hewan Puskeswan Sanden memeriksa kondisi sapi positif PMK di Kapanewon Srandakan, Senin (13/6/2022). - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Walau masih terus bertambah, penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) di Bantul relatif melambat. Hal ini terlihat dengan tidak bertambah signifikannya kasus positif dalam beberapa waktu terakhir dan banyaknya hewan ternak yang sembuh.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Bantul, Joko Waluyo, menjelaskan terhitung per 3 Agustus, total sudah ada 1.754 ternak yang sembuh dari PMK.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Kasus Covid-19 di Gunungkidul Perlahan Terus Meningkat

“Dengan rincian sapi 1.514 ekor, domba 126 ekor, kambing 17 ekor dan kerbau tujuh ekor,” ujarnya, Kamis (4/8/2022).

Dilihat dari wilayahnya, Kecamatan Pleret mencatat kesembuhan 748 ternak, paling banyak dari semua kecamatan di Bantul. Kemudian disusul Jetis sebanyak 229 ternak, Imogiri 147 ternak dan Pundong 131 ternak.

Sementara data kasus positif saat ini 3.248 ternak, dengan rincian sapi 2.982 ekor, domba 235 ekor, kambing 24 ekor dan kerbau tujuh ekor. “Kasus ternak mati ada 20 dan potong paksa ada 85. Semuanya sapi,” katanya.

Total kasus positif terbanyak masih berada di wilayah Pleret sebanyak 997 ternak, kemudian Pundong 668 ternak, Jetis 249 ternak dan Imogiri 248 ternak. Jumlah kasus positif ini tidak bertambah signifikan karena pada pertengahan Juli lalu sudah 3.000 ternak positif.

BACA JUGA: Kementerian Pendidikan Didesak Beri Efek Jera ke Sekolah Pemaksa Siswi Berjilbab

Advertisement

Selain berbagai upaya pengobatan, vaksinasi pada ternak yang sehat juga turut menekan perkembangan PMK. Vaksin PMK sudah dua kali diberikan dengan jumlah total 1.100 dosis.

Vaksin PMK diberikan kepada ternak yang masih sehat untuk mencegah penularan. Vaksin tersebut telah didistribusikan merata ke seluruh puskeswan di Bantul. Adapun total populasi ternak di Kabupaten Bantul yakni sebanyak 73.000 ternak. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Polda Jateng Pastikan Tidak Ada Penutupan Jalan Saat Pernikahan Kaesang Erina

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 11:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement