Advertisement

Berdayakan Hutan, Geber 2022 Digelar di Alas Bunder

Media Digital
Minggu, 28 Agustus 2022 - 16:17 WIB
Arief Junianto
Berdayakan Hutan, Geber 2022 Digelar di Alas Bunder Kepala DLHK DIY, Kuncoro Cahyo Aji (keempat dari kanan), Paniradya Pati Paniradya Keistimewaan DIY, Aris Eko Nugroho (ketiga dari) bersama-sama dengan perwakilan Pemkab Gunungkidul saat berfoto di depan stan UMKM di Geber 2022 di Tahura Bunder, Minggu (28/8/2022). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, Gunungkidul—Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan DIY menggelar acara bertajuk Gelar Budaya Alas Bunder (Geber) di Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder di Kalurahan Gading, Playen, Minggu (28/8/2022).

Kegiatan ini digelar bukan hanya untuk pelestarian hutan, tetapi juga sebagai sarana peningkatan kesejahteraan masyarakat di lingkungan sekitar.

Pentas seni budaya ini diisi dengan berbagai kegiatan mulai dari jatilan, gejog lesung, rinding gumbeng, reog, rampak kendang, tari kreasi hingga perform wayang. Selain itu, juga ada lomba mewarnai anak, pameran UMKM serta live perform Keroncong Difa Plus dan Difa Band yang beranggotakan kelompok difabel.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Parah! 3.600 Warga Gunungkidul Masuk Daftar Ganda Anggota Parpol

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) DIY, Kuncoro Cahyo Aji mengatakan Geber 2022 merupakan bagian dari program konservasi hutan. Menurut dia, pengelolaan hutan di DIY berbeda dengan wilaya lain karena menganut prinsip dari kearifan lokal.

Hal ini tidak hanya sebatas konservasi, tapi juga berupaya memberikan asas manfaat bagi warga di lingkungan sekitar. “Tujuannya agar ekosistem terjaga dan masyarakat bisa sejahtera,” kata Kuncoro kepada wartawan di sela-sela kegiatan Geber 2020, Minggu siang.

Guna mewujudkan kelestarian hutan untuk kesejahteraan masyarakat dibuat dengan konsep hutan tematik. Oleh karena itu setiap hutan yang ada memiliki konsep yang berbeda-beda. Sebagai contoh di Kapanewon Karangmojo dikembangkan wanaboga untuk mendukung kuliner gudeg sebagai makanan khas DIY.

Selain itu ada juga Wana Husada di Kalurahan Bleberan, Playen hingga pengembangan wanawiyata. “Fokusnya tidak hanya untuk kesejahteraan masyarakat, tapi juga ada pemberdayaan kaum difabel serta penanggulangan stunting,” katanya.

Menurut dia, konsep hutan untuk kesejahteraan masyarakat sudah mulai dilakukan. Salah satunya melalui kegiatan Geber 2022 yang menampilkan berbagai ajang kreasi seni dan budaya.

Advertisement

Selain itu, juga ada pemberdayaan UMKM yang berasal dari desa penyangga Hutan Bunder meliputi Gading dan Banaran di Kapanewon Playen; Bunder dan Nglegi di Kapanewon Patuk serta Kalurahan Jatimulyo di Kapanewon Dlingo, Bantul.

“Jadi dalam Geber 2022 juga menghadirkan kelompok difabel mulai dari kerajinan yang dihasilkan serta spesial perform untuk pentas seni,” katanya.

Paniradya Pati Paniradya Keistimewaan DIY, Aris Eko Nugroho mengaku mendukung penuh penyelenggaraan Geber 2022. Kegiatan ini sebagai saran menumbuhkan nilai seni adat budaya lokal yang berkembang di masyarakat. Selain itu, juga sebagai upaya mendukung serta memperkuat posisi DIY sebagai pusat seni budaya, pendidikan hingga wisata.

Advertisement

“Kami siap mendukung penuh melalui dana keistimewaan yang digelontorkan hingga Rp8,8 triliun sampai saat ini. Tapi, keberlangsungan kegiatan ini juga tergantung dengan komitmen dari OPD untuk menggelar secara berkelanjutan,” kata Aris.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement