Advertisement

Dorong Percepatan Vaksin, Kulonprogo Hadirkan Petugas Vaksin ke Pelosok

Catur Dwi Janati
Selasa, 30 Agustus 2022 - 12:07 WIB
Sirojul Khafid
Dorong Percepatan Vaksin, Kulonprogo Hadirkan Petugas Vaksin ke Pelosok Ilustrasi vaksinasi Covid-19. - Harian Jogja/Desi Suryanto

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Percepatan vaksinasi booster di Kulonprogo bakal digenjot tanpa pergerakan massal. Sebaliknya, petugas vaksin yang akan datang ke pelosok-pelosok untuk mendatangi dan memvaksin warga.

Pj. Bupati Kulonprogo, Tri Saktiyana, menjelaskan percepatan vaksinasi booster di Kulonprogo terkendala oleh kecenderungan umum masyarakat yang merasa bahwa dirinya cukup kuat dan sehat untuk tidak terserang virus Covid-19. Hal ini menurut Tri menyebabkan minat vaksinasi booster menjadi berkurang.

Kendati demikian, upaya percepatan vaksinasi booster di Kulonprogo akan dilakukan dengan tidak mengundang mobilitas warga yang masif ke lokasi vaksin. Sebaliknya, skema percepatan vaksin akan masuk ke pelosok-pelosok, ke desa-desa, ditawarkan kepada warga agar berminat mau vaksin.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Ke pelosok-pelosok kami sampaikan, monggo siapa yang ingin vaksin silahkan. Tapi tentu gambaran dikumpulkan di suatu tempat, massal gitu sudah tidak bisa dilakukan lagi sekarang," katanya, Senin (29/8/2022).

BACA JUGA: Siap Hadapi Kekeringan, Segini Anggaran yang Disiapkan BPBD Kulonprogo

Lebih lanjut, Tri menegaskan bila waktu empat bulan untuk percepatan vaksinasi akan dikejar. Namun tidak melalui mobilisasi masal melainkan petugas vaksin yang datang ke lokasi warga.

"Tetep kami kejar itu, tapi tentu saja kami tidak akan memaksa-maksa dalam pengertian mobilisasi yang luar biasa dijemput dari rumah dan lain sebagainya, kami saja yang datang. Ketika ada keluarga yang memang perlu vaksinasi, kami tidak akan tarik ke tempat tertentu tapi silahkan informasikan nanti petugas vaksinnya yang datang ke rumah yang bersangkutan saja," tegasnya.

Perihal pola pikir masyarakat tidak perlu vaksin booster lantaran tidak kemana-mana, Tri justru punya pandangan lain. Meski warga pedesaan tidak pergi kemana-mana, namun warga tidak bisa membendung kedatangan warga dari luar daerah Kulonprogo. Oleh karenanya proteksi diri perlu dilakukan dengan vaksinasi booster.

"Tapi kan harus tetap kami pahami, anda tidak pergi, tapi apa bisa nolak tamu dari luar masuk. Itu yang harus kita pahamkan," jelasnya.

Advertisement

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kulonprogo, hingga Minggu (28/8/2022) capaian vaksinasi booster dari semua kalangan di Kulonprogo baru mencapai 111.957 sasaran dari 378.957 sasaran yang ada. Capaian itu baru setara 29,60 persen, masih jauh dari separuh sasaran.

Sebelumnya Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Kulonprogo, Rina Nuryati, menuturkan bila diterapkannya vaksinasi booster menjadi syarat perjalanan belum berpengaruh terhadap capaian vaksinasi booster di Kulonprogo. Dia menyebut sampai saat ini animo vaksin booster di faskes masih terhitung sama saja.

BACA JUGA: Judi Togel di Lendah Digulung Polres Kulonprogo

Advertisement

Lebih lanjut, Rina menuturkan meski menjadi syarat perjalanan, banyak warga yang merasa tidak punya rencana keluar daerah. Sehingga mereka merasa belum perlu melakukan vaksinasi booster. "Ya salah satunya seperti itu. Karena mereka beranggapan tidak kemana-mana juga," jelasnya.

Padahal menurut Rina, Kulonprogo kini justru menjadi sasaran kedatangan orang luar daerah. Oleh karenanya, baik orang yang datang ataupu pergi seharusnya semua warga terlindungi dengan vaksinasi booster.

"Ini yang masyarakat belum semuanya memahami. Mereka masih beranggapan vaksin itu hanya sebagai syarat berpergian. Kemudian juga merasa kasusnya sudah sedikit enggak divaksin juga enggak apa-apa, sekarang kalau sakit juga ringan enggak sampai mondok, ada kaya gitu juga masyarakat," tukasnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Panggil Zumi Zola Terkait Dugaan Suap Pengesahan RAPBD Provinsi Jambi

News
| Selasa, 27 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement