Advertisement

Mulai Masuk Musim Hujan, BPBD Jogja Intensifkan Mitigasi Bencana

Yosef Leon
Jum'at, 23 September 2022 - 21:07 WIB
Budi Cahyana
Mulai Masuk Musim Hujan, BPBD Jogja Intensifkan Mitigasi Bencana Pemotor melintas di tengah hujan di area kompleks Balaikota Jogja, Jumat (23/9/2022). Memasuki musim penghujan, BPBD Kota Jogja akan mengintensifkan mitigasi bencana mencegah timbulnya korban dan kerugian. - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Jogja akan mengintensifkan mitigasi kebencanaan di tiap wilayah memasuki musim penghujan akhir September ini. Imbauan kepada kelompok masyarakat dan kampung tangguh bencana (KTB) akan dimaksimalkan guna mencegah potensi timbulnya korban dan kerugian. 

Kepala Pelaksana BPBD Kota Jogja Nur Hidayat mengatakan meski tidak ada persiapan khusus, antisipasi terhadap bencana di musim penghujan tetap dilaksanakan. Menurutnya, ancaman bencana berupa pohon tumbang, longsor, atau angin kencang masih berpotensi terjadi di musim penghujan seperti sekarang. 

"Standarnya tetap kami ikuti seperti sebelumnya, karena ancaman musim penghujan ini tetap ada," kata Nur, Jumat (23/9/2022). 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Nur akan terus memperbaharui informasi cuaca kepada masyarakat. Sebab, di masa pancaroba seperti sekarang, peralihan cuaca dari panas menjadi hujan dan angin kencang bisa terjadi sewaktu-waktu. 

"Pengawasan di wilayah juga terus kami optimalkan layanan. Situasi yang berkembang akan bisa ditindaklanjuti oleh petugas dan pengurus KTB di wilayah," ujarnya. 

Untuk sementara, pengawasan petugas BPBD hanya pada kawasan dan sektor yang rentan terhadap potensi bencana misalnya pohon, talut maupun sungai yang berada dekat dengan pemukiman warga. Sementara, pengawasan baliho yang rentan roboh saat musim penghujan adalah kewenangan pemilik. 

"Tapi kami tetap imbau kepada masyarakat untuk selalu pantau cuaca dan kondisi sekeliling untuk siaga. Kami juga berkomunikasi dengan Dinas Lingkungan Hidul Kota Jogja untuk memangkas dahan pohon yang sudah rimbun," jelas dia. 

Analis Kebijakan Ahli Muda Kelompok Substansi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kota Jogja Bayu Wijayanto menyebut ada beberapa sungai besar yang melintas dan melewati sejumlah permukiman di Kota Jogja. Tiga sungai besar itu adalah Sungai Winongo, Gajahwong, dan juga Sungai Code. Potensi luapan air akibat curah hujan dinilai bakal menyebabkan ancaman tanah longsor atau banjir jika tidak diantisipasi. 

"Kami peringatkan dan pantau terus karena kalau ada kiriman hujan dari utara kemungkinan sampai ke sungai di Jogja. Itu sudah ada komunikasi kita dengan petugas yang di utara, sehingga bisa cepat diantisipasi," jelasnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Jokowi Nyatakan Penyaluran BLT BBM mencapai 95,9 persen

News
| Selasa, 27 September 2022, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement