Advertisement

ORI DIY Terima Laporan Dugaan Penyekapan Wali Murid di Satpol PP Kulonprogo

Anisatul Umah
Senin, 03 Oktober 2022 - 21:57 WIB
Budi Cahyana
ORI DIY Terima Laporan Dugaan Penyekapan Wali Murid di Satpol PP Kulonprogo Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Dugaan penyekapan dan intimidasi terhadap Agung Purnomo, 41 seorang aparatur sipil negara (ASN) yang menjadi wali murid salah satu siswa di SMAN 1 Wates Kulonprogo telah dilaporkan ke Ombudsman Republik Indonesia (ORI) DIY, Senin (10/3/2022).

Kepala ORI DIY, Budhi Masthuri mengatakan laporan disampaikan oleh tim kuasa hukum dari LBH. Mereka melaporkan dugaan penyekapan di Kantor Satpol PP Kulonprogo. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Tadi pagi tim kuasa hukum dari LBH menyampaikan laporan ke ORI terkait tindakan para ASN di kantor Satpol PP Kulonprogo. Laporan diterima sekitar jam 09.00 WIB oleh Kepala Keasistenan Pemeriksaan dan Verifikasi Laporan, Muchson Andika Jaya," ucapnya kepada Harian Jogja, Senin (3/10/2022).

Menurut Budhi, dugaan penyelewengan pengadaan seragam di SMA 1 Wates belum dilaporkan. "Kalau untuk seragam belum ada laporan ke ORI DIY," lanjutnya.

Budhi menjelaskan setelah menerima laporan ini ORI DIY akan melakukan verifikasi dan validasi laporan. Agung Purnomo diduga mengalami penyekapan dan intimidasi di ruang Satpol PP Kulonprogo karena sebelumnya mengkritik pengadaan seragam siswa SMAN 1 Wates. Penyekapan bermula saat Agung dihubungi salah satu personel Satpol PP Kulonprogo yang memintanya ke kantor Satpol PP Kulonprogo pada Kamis (29/9/2022) sore.

BACA JUGA: Kronologi Orang Tua Siswa SMAN 1 Wates Diduga Disekap & Diintimidasi karena Laporkan Masalah Seragam

"Sekitar pukul 14.00 WIB saya ditelepon aparat Satpol PP Kulonprogo untuk ke kantornya, teleponnya kira-kira begini, 'Pak Agung silakan ke kantor ke ruangan Kasatpol PP'," ujar Agung saat konferensi pers di Kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jogja, Senin (3/9/2022).

Agung langsung bergegas ke sana dari kantornya saat masih bekerja. “Saya seorang penyidik di dinas, saya datang ke sana. Saya kira berkaitan dengan pekerjaan karena masih dalam jam kerja,” kata Agung.

Advertisement

BACA JUGA: Diduga Menyekap dan Mengintimidasi Wali Murid, Ini Penjelasan SMAN 1 Wates dan Satpol PP Kulonprogo

Sesampainya di ruangan Satpol PP, lanjut Agung, ada dua personel Satpol PP, tiga orang dari SMAN 1 Wates, dua orang dari paguyuban orang tua (POT), dan satu orang dari komite sekolah.

“Total ada sembilan orang bersama saya di ruangan tersebut,” ujar Agung.

Advertisement

Seketika, Agung merasa dijebak. Lalu seorang dalam ruangan tersebut membuka obrolan dengan mempertanyakan motif Agung mengkritik pengadaan seragam sekolah. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

Jogjapolitan | 58 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement