Advertisement

Stok Vaksin Covid-19 di Gunungkidul Menipis

David Kurniawan
Selasa, 11 Oktober 2022 - 11:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Stok Vaksin Covid-19 di Gunungkidul Menipis Pelaksanaan vaksinasi massal di Grha Pradipta Jogja Expo Center (JEC), Banguntapan, Bantul, Senin (15/2/2021). - Harian Jogja/Jalu Rahman Dewantara

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Dinas Kesehatan Gunungkidul kehabisan stok vaksin Covid-19. Hingga sekarang masih menunggu pengiriman dari Pemerintah Pusat untuk melanjutkan program vaksinasi.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan, tidak lagi memiliki stok vaksin Covid-19. Kondisi itu terjadi sejak awal Oktober ini.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Adapun stok sudah diditribusikan ke seluruh fasilitas kesehatan maupun puskesmas di Gunungkidul. Diperkirakan hanya bertahan hingga akhir bulan ini.

“Masih ada sisa sedikit di faskes dan itu dipakai terus sampai habis,” kata Dewi kepada wartawan, Selasa (11/10/2022).

Untuk tambahan stok vaksin, ia mengakui masih menunggu pasokan dari Pemerintah Pusat. Habisnya stok terjadi karena program vaksinasi, khususnya booster terus berjalan. Sedangkan dari stok belum ada pengiriman dari Pemerintah Pusat.

“Sekarang masih menunggu tambahan pengiriman,” katanya.

Baca juga: Prakiraan Cuaca DIY: Awas Hujan Disertai Petir!

Disinggung mengenai capaian vaksin booster, ia mengakui ada peningkatan signifikan. Pasalnya, hingga sekarang sudah mencapai 41% dari sasaran program yang mengikuti booster. “Terus ada peningkatan untuk capaian vaksin di Gunungkidul,” katanya.

Advertisement

Dewi menambahkan, laju penyebaran kasus Corona sudah sangat terkendali. Meski demikian, ia meminta kepada masyarakat tetap waspada karena selama masih pandemi, maka potensi tertular tetap ada.

Oleh karenanya, diharapkan masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan untuk langkah antisipasi. “Memang sudah banyak yang diperlonggar, tapi potensi penularan tetap ada,” katanya.

Berkaitan dengan potensi penurunan status dari pandemi menjadi endemi, Dewi menyerahkan sepenuhnya ke Pemerintah Pusat. “Hingga sekarang belum ada kebijakan terbau tentang pandemic,” katanya.

Advertisement

Terkendalinya laju penularan corona di Gunungkidul dapat dilihat dalam pelaksanaan skrining di lingkungan sekolah. Total selama skrining berlangsung ada 2.979 orang diperiksa. Adapun hasilnya yang dinyatakan positif corona hanya 58 orang.

“Jadi terhitung kecil kasusnya,” kata Dewi.

Sekretaris Dinas Pendidikan Gunungkidul, Winarno mengatakan, tidak ada penutupan sekolah meski ada kasus penularan Corona. Hal ini sesuai dengan instruksi dari Pemerintah DIY.

Menurut dia, sudah ada ketentuan apabila temuan kasus hanya pada satu atau beberapa anak, maka sekolah tidak akan ditutup. “Penutupan baru dilakukan kalau kasusnya sudah lebih dari 25% dari jumlah siswa maupun guru. Kalau hanya satu atau dua kasus, maka yang dinyatakan positif wajib mejalani isolasi mandiri,” katanya.

Advertisement

Dia memastikan hingga sekarang tidak ada sekolah di Gunungkidul yang ditutup karena penularan virus corona. “Sekolah tatap muka tetap berjalan seperti biasa. Tapi, kami mengingatkan agar protokol kesehatan tetap dijalankan secara ketat guna memutus mata rantai penyebaran virus,” katanya. 

 

 

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dubes AS Kritik KUHP Soal Zina: Bisa Pengaruhi Hubungan RI-AS

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 04:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement