Advertisement

Jogja Ajak Pihak Swasta Tangani Stunting

Yosef Leon
Jum'at, 11 November 2022 - 09:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Jogja Ajak Pihak Swasta Tangani Stunting Kolaborasi Pemkot Jogja dengan pihak swasta dalam melakukan penurunan angka stunting di wilayahnya yang dilaksanakan dengan berbagai program, Kamis (10/11 - 2022). Dok. Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Pemkot Jogja mengajak pihak swasta untuk terlibat dalam penanganan stunting di wilayahnya. Dengan kolaborasi program yang dijalankan diharapkan bisa mencapai target penurunan stunting senilai 14 persen pada 2024 mendatang. 

Kepala Bidang Perekonomian Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Jogja, Lusiningsih mengatakan, pihaknya mengakui bahwa pemerintah daerah tidak dapat bergerak sendiri untuk terus menekan angka stunting. Meski prevalensi stunting di Jogja jadi salah satu yang terendah di Indonesia, namun tetap ada upaya agar angka stunting tidak meningkat. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Untuk itu, kolaborasi multipihak penting dilakukan, seperti upaya kami bersama Danone Indonesia untuk bersama cegah stunting. Diharapkan lebih banyak pemangku kepentingan dan pelaku industri lainnya yang dapat terus aktif melakukan kemitraan yang strategis dan sinergis untuk mendukung program percepatan penurunan stunting," ujarnya, Kamis (10/11/2022). 

Medical & Scientific Affairs Director Danone Specialized Nutrition Indonesia, Ray Wagiu Basrowi menjelaskan, upaya pencegahan stunting dilakukannya lewat tiga pendekatan yaitu pola makan, pola asuh dan sanitasi. Beberapa program yang dijalankan yakni isi piringku, nunda mengajar, dan WAS (Warung Anak Sehat).

Baca juga: Persiapan DIY Jadi Tuan Rumah ASEAN Tourism Forum Sudah 70% 

"Pogram tersebut dilakukan untuk menjawab berbagai permasalahan yang dihadapi masyarakat Jogja yang tinggal di perkotaan, khususnya anak dan keluarga dalam menerapkan pola makan dengan gizi seimbang, pola asuh yang baik dan sanitasi yang sehat," jelasnya.

Dijelaskan, pada program bunda mengajar yang diimplementasikan di Kelurahan Kelurahan Kricak fokus pada tiga kegiatan yaitu edukasi, posyandu, dan urban farming. Hal ini bertujuan menjawab berbagai faktor yang menjadi permasalahan pemenuhan gizi seimbang di perkotaan melalui upaya edukasi dan pendampingan untuk meningkatkan kesehatan, pendidikan, dan sumber penghasilan masyarakat. 

Sementara melalui program isi piringku 4-6 tahun yang dilakukan di TK PKK Budi Rahayu di Kemantren Mergangsan digelar sosialisasi panduan isi piringku kepada para orang tua dan para guru pendidikan anak usia dini (PAUD), yang bertujuan untuk membantu para orang tua dan guru membiasakan konsumsi makanan dengan gizi seimbang baik di rumah maupun sekolah. 

Advertisement

Sedangkan, melalui program WAS yang dilakukan di Sekolah Dasar Negeri Kotagede 3 bertujuan untuk mengurangi angka malnutrisi pada anak-anak usia 5-12 tahun dan mengedukasi anak-anak dan para guru di sekolah, serta melatih para ibu kantin dalam membuat jajanan bernutrisi dan aman. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca, Hari Ini: Siang Ini, Kota dan Sleman Dilanda Hujan Petir

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 08:57 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement