Advertisement

Masyarakat Sleman Diajak Berdaya Lewat Budi Daya Jamur

Media Digital
Rabu, 16 November 2022 - 00:27 WIB
Budi Cahyana
Masyarakat Sleman Diajak Berdaya Lewat Budi Daya Jamur Bedah buku Budidaya Jamur Tiram dengan Aneka Olahan dan Pemasarannya di Sasana Gulat, Sidoarum, Godean, Senin (14/11/2022). - Harian Jogja

Advertisement

SLEMAN - Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah (DPAD) menggelar bedah buku Budidaya Jamur Tiram dengan Aneka Olahan dan Pemasarannya di Sasana Gulat, Sidoarum, Godean, Senin (14/11/2022). Melalui kegiatan ini diharapkan masyarakat bisa berdaya dan mandiri secara ekonomi.

Ketua Komisi D DPRD DIY Koeswanto mengatakan pihak-pihak yang diundang adalah kelompok yang diperjuangkan melalui program Bantuan Keuangan Khusus (BKK). Melalui kegiatan ini masyarakat bisa belajar dan BKK ini ditujukan untuk budidaya jamur.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Kebetulan tema bedah buku yang diambil budi daya jamur tiram, sudah pas kami berjuang BKK. Kami harap kegiatan ini benar-benar bisa dirasakan manfaatnya," ucapnya Senin (14/11/2022).

Dia berharap agar ilmu yang diperoleh dari bedah buku ini bisa diaplikasikan. Menurutnya masyarakat yang ingin berjuang meningkatkan taraf hidupnya harus didukung.

"Sehingga usaha budi daya jamur bisa dikelola dengan baik. Dengan majunya teknologi masyarakat bisa jual produknya hanya dengan handphone. Kami berharap masyarakat bisa benar-benar berwirausaha," harapnya.

Koeswanto mengatakan ke depan hidup akan semakin sulit. Oleh karena itu perlu kesiapan dalam menghadapinya, termasuk bisa mandiri ekonomi. Mandiri ekonomi ini bisa dilakukan salah satunya dengan berwirausaha.

"Enggak ada salahnya ibu-ibu ini punya penghasilan sendiri, perempuan ini setara dan bisa sukses."

Kepala Seksi Pengembangan Minat dan Budaya Baca DPAD DIY Hardi Nugroho mengatakan melalui kesadaran membaca, wawasan dan pengetahuan akan semakin terbuka. Melalui membaca, masyarakat akan semakin tahu sehingga bisa berkarya dan berdaya.

Advertisement

"Sebuah gagasan inovasi untuk pemberdayaan masyarakat terkait budi daya jamur, sehingga nanti setidaknya bapak dan ibu bisa meningkatkan aktivitas dan membangun sisi-sisi ekonomi," ujarnya.

Pembedah buku Budidaya Jamur Tiram dengan Aneka Olahan dan Pemasarannya, Muhajjah Sarantini mengatakan jamur bisa menjadi alternatif pengganti protein. Selain itu permintaan pada jamur juga tinggi sehingga ini bisa dilihat sebagai peluang usaha.

"Budidayanya juga tidak butuh lahan dan modal besar, selain itu juga fleksibel karena tidak perlu terus-terus dipantau. Kasarannya tinggal tunggu panen," ungkapnya. (***)

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Satu Keluarga Tewas di Magelang, Ditemukan di Kamar Mandi

News
| Senin, 28 November 2022, 19:57 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement