Advertisement

Mahasiswa PBSI Sanata Dharma Diskusikan Perkembangan Media di Era Digital dalam Kunjungan ke Harian Jogja

CRY22
Kamis, 17 November 2022 - 21:17 WIB
Budi Cahyana
Mahasiswa PBSI Sanata Dharma Diskusikan Perkembangan Media di Era Digital dalam Kunjungan ke Harian Jogja Anton Wahyu Prihartono, Pemimpin Redaksi Harian Jogja berdiskusi bersama mahasiswa Prodi PBSI Universitas Sanata Dharma, Kamis (17/11/2022). - Istimewa

Advertisement

JOGJA—Sejumlah mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) Universitas Sanata Dharma berdiskusi mengenai perkembangan media cetak pada era digital saat mengunjungi Harian Jogja, Kamis (17/11/2022).

Anton Wahyu Prihartono, pemimpin redaksi Harian Jogja, mengatakan media menghadapi banyak tantangan di era digital. “Media cetak saat ini sedang menghadapi tantangan yang supererat. Media cetak ada yang runtuh, mereka beralih ke platform digital,” kata Anton.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Anton mencontohkan kondisi sejumlah media cetak di Indonesia, Amerika, dan Eropa yang mulai beralih ke media digital. “Jumlah pembaca cetak mengalami penurunan, itu yang membuat pengelola industri media cetak tidak kuat lagi dengan biaya yang dikeluarkan, sejumlah iklan mengalami penurunan, sehingga tidak cocok,” kata Anton.

Selain itu, pandemi memperparah keadaan media cetak. “Pada awal pandemi koran kami tidak bisa masuk ke pembaca karena tiap gang dipasangi portal,” kata Anton.

Anton menceritakan kekhawatirannya akan penurunan iklan Harian Jogja pada awal pandemi tahun 2020. Terlebih, manajemen Harian Jogja meminta tidak ada penurunan pendapatan bagi karyawan Harian Jogja dan pengurangan karyawan.

Namun, yang terjadi sebaliknya. “Pada akhir 2022, di luar dugaan target pendapatan kami malah tercapai,” kata Anton.

Menurut Anton, bukan yang terbesar yang mampu bertahan, tetapi mereka yang mampu beradaptasi. “Bisa shifting dan bisa memanfaatkan atau menawarkan inovasi yang akan bertahan,” kata Anton.

Pandemi mengajarkan Harian Jogja untuk berubah. “Kami harus selalu adaptif dengan situasi saat ini. Pada saat pandemi kami harus beradaptasi dengan kebiasaan baru,” papar Anton.

Advertisement

Dalam menghadapi perkembangan, Anton mengatakan Harian Jogja memiliki beberapa lini bisnis sebagai pemasukan dan penopang Harian Jogja, antara lain Star FM, Jogja Pro, dan Jogja Service.

Beberapa inovasi dilakukan Harian Jogja untuk bertahan. Pada 2021, Harian Jogja sudah melakukan live streaming yang saat itu belum dilakukan media lain di Jogja. Enam bulan setelahnya, beberapa media mengikutinya. Selain itu, Anton menyampaikan Harian Jogja juga memiliki mini production house yang menggarap film pendek.

“Itulah perjuangan Harian Jogja untuk survive,” kata Anton.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 5 hours ago
Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadi Lokasi Acara Tasyakuran Pernikahan Kaesang-Erina, Ini 3 Fakta Puro Mangkunegaran

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement