Advertisement

Talut Jebol, Siswa SMPN 3 Saptosari Diliburkan

David Kurniawan
Senin, 21 November 2022 - 12:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Talut Jebol, Siswa SMPN 3 Saptosari Diliburkan Kondisi talut di SMP Negeri 3 Saptosari yang ambrol pada Minggu (20/11/2022). - Ist/ Kapanewon Saptosari

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Siswa di SMP Negeri 3 Saptosari diliburkan sementara karena dampak dari ambrolnya talut di sekolah tersebut, Minggu (20/11/2022). Pemkab Gunungkidul saat ini masih melakukan kajian berkaitan dengan sisi kemanan di lingkungan sekolah tersebut.

Kepala Bidang SMP, Dinas Pendidikan Gunungkidul, Tijan mengatakan, siswa di SMP Negeri 3 Saptosari diliburkan dan diminta belajar secara daring dari rumah masing-masing. Keputusan ini diambil karena dampak dari ambrolnya talut sekolah.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Belajar daring selama dua hari. Sambil menunggu hasil kajian dari sisi kemananan,” kata Tijan kepada wartawan, Senin (21/11/2022).

Menurut dia, untuk memastikan sisi keamanan gedung sekolah, dinas pendidikan bekerjasama dengan dinas pekerjaan umum perumahan rakyat dan kawasan permukiman (DPUPRKP) guna melakukan kajian secara teknis. Diharapkan dengan kajian ini bisa diketahui terkait dengan potensi bahaya serta keamanan berkaitan dengan keberdaan gedung sekolah.

“Ya kalau sudah bisa dipastikan aman, maka para siswa kembali masuk seperti biasa,” katanya.

Baca juga: Sosialisasi Tol Jogja-YIA Dimulai, Bagaimana Sikap Warga?

Meski demikian, Tijan mengaku tidak mau mengambil risiko. Dia memastikan proses belajar mengajar di sekolah baru dilaksankan setelah ada hasil dari kajian teknis yang dilakukan DPUPRKP Gunungkidul.

“Memang yang longsor hanya di akses keluar masuk sekolah. tapi, kajian teknis tetap harus dilakukan untuk keamanan. Mudah-mudahan dalam waktu dua hari hasilnya sudah keluar,” katanya.

Advertisement

Jogoboyo Kalurahan Kanigoro, Saptosari, Suhadiyono mengatakan, peristiwa ambrolnya talut di SMP Negeri 3 Saptosari terjadi pada Minggu siang. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini, namun sejumlah keluarga dilaporkan menungsi karena akses ke rumah tertimbun material longsoran.

“Ada sebelas kepala keluarga yang terpaksa harus mengungsi karena jalan ke rumah tertutup longsor,” katanya.

Suhardiyono mengungkapkan longsor terjadi karena letak sekolah yang berada di wilayah perbukitan. Sebenarnya, sambung dia, sudah ada antisipasi dengan membuat talut agar jalan ke sekolah aman. “Tapi dikarenakan hujan yang mengguyur membuat talut sekolah jadi ambrol,” katanya.

Advertisement

Menurut dia, potensi longsor susulan masih mungkin terjadi. Oleh karenanya, guna mengurangi risiko di sekitar longsor sudah dipasang terpal. “Ya kalau hujan lagi bisa bertambah parah. Kami juga sudah meminta bantuan dari pemkab untuk penanganan,” katanya. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement