Advertisement

Lingkungan Sekolah di Gunungkidul Masih Mewajibkan Masker

Triyo Handoko
Kamis, 19 Mei 2022 - 20:17 WIB
Budi Cahyana
Lingkungan Sekolah di Gunungkidul Masih Mewajibkan Masker Apel pagi yang masih mewajibkan siswa memakai masker di SMPN 2 Wonosari, Kamis (19/5/2022). - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Meskipun penggunaan masker dilonggarkan, lingkungan sekolah di Gunungkidul masih memberlakukan kewajiban memakai masker secara ketat. Pengetatan menjadi cara mengajarkan pola hidup sehat dan bersih kepada siswa.

Kepala SMPN 2 Wonosari Agus Maryanto menyebut ada salah paham pada maksud pelonggaran masker oleh siswanya. “Jadi mereka kira pelonggaran tersebut tanpa syarat, padahal pelonggaran hanya untuk di luar ruangan,” kata dia, Kamis (19/5/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Hebat, 2 Sekolah DIY Masuk 10 Besar Top 1000 SMA Terbaik Versi LTPMPT

Kesalahpahaman atas pelonggaran masker tersebut, kata Agus, menyebabkan siswanya tak memakai masker ke sekolah. “Cukup banyak kemarin yang enggak pakai masker, lalu kami kasih tahu kalau masker tetap wajib di sekolah,” ujarnya.

Agus mengatakan kegiatan sekolah masih banyak dilakukan di dalam ruangan. “Sehingga kami tetap mewajibkan pemakaian masker, termasuk prokes lain misalnya cuci tangan, cek suhu, dan lainnya,” katanya.

Menurut dia, pola hidup sehat dan bersih (PHBS) harus diterapkan secara disiplin di lingkungan sekolah maupun di masyarakat luas. “Apalagi sekarang ada hepatitis akut yang menyerang usia anak,, jadi saya kira prokes masih relevan,” ujarnya.

Hal sama juga dilakukan Kepala SDN 1 Playen Barjo. “Prokes masih ketat juga untuk mengantisipasi hal-hal negatif yang dapat muncul,” katanya, Kamis (19/5/2022).

Hal-hal negatif yang dimaksud Barjo adalah penularan Covid-19 dan hepatitis akut yang masih misterius.

Advertisement

Pengetatan prokes, menurut Barjo, juga menjadi model efektif mengajarkan pada anak soal PHBS. “Siswa juga sudah terbiasa dengan PHBS jadi ya kami lanjutkan saja karena tujuannya baik untuk anak,” katanya.

Sekretaris Dinas Pendidikan Gunungkidul Winarto menyebut belum ada kebijakan pelonggaran di lingkungan pendidikan. “Dari bupati juga belum ada instruksi khusus soal itu jadi kami masih perketat,” ujarnya.

Selain memperketat prokes di lingkungan sekolah, Winarto menjelaskan telah meminta setiap sekolah untuk berkoordinasi dengan puskesmas terdekat untuk mengantisipasi hepatitis akut.

Advertisement

“Langkah itu diambil agar tidak ada penyebaran hepatitis akut di sekolah karena sudah pembelajaran tatap muka (PTM) secara penuh,” ujar dia.

BACA JUGA: Dinkes Kulonprogo Izinkan Buka Masker di Ruang Terbuka, Asal..

Winarto menyebut jangan sampai PTM penuh terganggu oleh hepatitis akut, seperti Covid-19 yang mengganggu pembelajaran beberapa waktu lalu.

“Selain itu kami minta sekolah untuk lebih mengaktifkan lagi unit kesehatan sekolah untuk menyediakan langkah-langkah darurat,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Setara Institute Kutuk Keras Bom Bunuh Diri Astana Anyar

News
| Rabu, 07 Desember 2022, 19:37 WIB

Advertisement

alt

Malam Pergantian Tahun, Hotel-Hotel di Bantul Siapkan Gala Dinner dan Live Music

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 17:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement