Advertisement

Perbaikan Jembatan Pucung Gunungkidul Ditaksir Mencapai Rp1,5 Miliar

David Kurniawan
Selasa, 29 November 2022 - 12:17 WIB
Bhekti Suryani
Perbaikan Jembatan Pucung Gunungkidul Ditaksir Mencapai Rp1,5 Miliar Warga melintas di Jembatan Pucung yang rusak akibat terjangan banjir beberapa hari lalu. Untuk aktivitas, warga memasang sesek di sekitar jembatan yang rusak pada Selasa (29/11/2022) - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Warga di Dusun Pucung, Candirejo, Semin berharap jembatan yang rusak dapat dibangun ulang. Untuk memperlancar aktivitas sudah dibuat jembatan darurat menggunakan sesek dari anyaman bambu.

Salah seorang warga Pucung, Mursidi mengatakan, jembatan di wilayahnya rusak akibat diterjang banjir akibat hujan deras pada Jumat (18/11/2022) lalu. Tak hanya itu rumah warga juga ada yang terendam banjir.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Konstruksi bangunannya ambrol separo karena diterjang banjir sehingga tak bisa dilalui kendaraan,” katanya, Selasa (29/11/2022).

Menurut dia, pasca-kejadian warga sudah kerja bakti untuk membuat jembatan darurat yang terbuat dari sesek anyaman bambu. Adapun kondisi sekarang masih bisa dilalui sepeda motor.

“Kalau mobil tidak bisa dan harus lewat jalan lain,” katanya.

Mursidi mengungkapkan, jembatan pucung menjadi salah satu akses warga antar wilayah di Kalurahan Candirejo, seperti Dusun Ngrejeng dan Sumber. “Warga yang memiliki mobil harus lewat jalur lain untuk bisa pulang pergi. Sebab di sisi utara juga ada jembatan yang bisa diakses warga,” katanya.

Meski ada jalur lain untuk aktivitas, lanjut dia, warga Pucung berharap kerusakan jembatan bisa diperbaiki sehingga aktivitas kembali lancar. Ia mengakui keberadaan jembatan darurat hanya bersifat sementara dan sewaktu-waktu bisa hanyut pada saat terjadi banjir. Terlebih lagi, saat sekarang hujan deras masih sering mengguyur di setiap wilayah.

“Makanya berharap ada pembangunan ulang jembatan yang rusak. Kalau sambungan sesek yang dibuat hanya sementara saja, tujuannya agar pengguna motor tetap bisa melintas,” katanya.

Kepala Bidang Bina Marga, Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPUPRKP) Gunungkidul, Wadiyana mengatakan, sudah melakukan tinjauan lapangan terkait dengan kerusakan Jembatan Pucung. Secara aturan, pemkab tidak memiliki kewenangan karena statusnya merupakan jalan desa.

BACA JUGA: Ini Daftar 10 Provinsi dengan UMP 2023 Terendah, Jogja Nomor 2!

Meski demikian, sambung dia, upaya perbaikan tetap dilakukan. Salah satunya dengan mengajukan bantuan dana rehabilitasi dan rekonstruksi karena pascakejadian ditetapkan status tanggap darurat.

“Baru diusulkan,” katanya.

Wadiyana mengungkapkan, untuk perbaikan jembatan yang rusak tersebut sudah diusulkan anggaran perbaikan sekitar Rp1,5 miliar. “Yang jelas sudah ada upaya untuk perbaikan, tapi pelaksanananya masih menunggu persertujuan atas usulan yang diajukan,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Catat Rekor, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tertinggi dalam Sewindu

News
| Senin, 06 Februari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement