Advertisement

Baru Dibuka Oktober Lalu, Wisata Kano di Barus Sudah Diadang Masalah Sampah

Andreas Yuda Pramono
Selasa, 27 Desember 2022 - 17:07 WIB
Arief Junianto
Baru Dibuka Oktober Lalu, Wisata Kano di Barus Sudah Diadang Masalah Sampah Wisatawan menaiki kano di kawasan Baros, Bantul. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Sejak resmi dibuka pada Oktober 2022, wisata kano di kawasan muara sungai di Baros banyak menyedot wisatawan. Hanya saja pengembangan wisata kano terkendala oleh masalah sampah.

Ketua Pengelola Wisata Kano Baros, Ari Saputro, mengatakan sejak dibuka dan dengan fasilitas yang sederhana, wisata kano sangat diminati wisatawan.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Hanya saja kendala kami itu ketika hujan pasti air di sungai meluap dan arusnya deras. Selain itu, masalah sampah juga jadi perhatian kami karena Baros ini ada di bagian bawah yang selalu dapat kiriman sampah dari utara,” kata Ari dihubungi pada Selasa, (27/12/2022).

Ari menjelaskan bahwa kano tersebut merupakan hibah dari Kanjeng Pangeran Haryo Yudanegara melalui Dana Keistimewaan (Danais). Ketika itu, mereka diberikan 10 kano, 11 dayung, 10 pelampung, 22 pasang sepatu, dan 10 helm.

Trek kano di kawasan itu, kata dia, ada dua yaitu, di Sungai Oya dan satu lagi kedua di Sungai Opak. Hanya saja untuk di Sungai Opak ada syarat umur yang harus dipenuhi karena dekat muara.

BACA JUGA: Peringatan Hari Relawan PMI, Relawan Menginspirasi Kerja-Kerja Kemanusiaan Di Seluruh Dunia

Kemudian, ada dua paket durasi yang dapat dipilih; untuk trek panjang kano dapat digunakan selama satu jam dengan biaya Rp50.000 dan dapat dokumentasi foto serta minum juga mi instan sementara trek pendek hanya setengah jam dengan biaya Rp25.000 dan akan mendapat foto dokumentasi gratis.

Dalam prosesnya, pengelola mulai membangun dermaga dan fasilitas lain dari keuntungan hasil penjualan jasa wisata kano. Sepanjang bulan Oktober, keuntungan yang didapat dari wisata kano tersebut mencapai Rp2 juta.

Setengah dari keuntungan tersebut dihabiskan untuk mendanai pembuatan fasilitas seperti dermaga. Selain itu, pengelola akan membuat MCK yang memang belum tersedia di sekitar area bermain kano.

“Banyak wisatawan yang mengatakan wisata kano tersebut terlalu murah. ‘Ini murah banget kalau harganya segini’ kata mereka seperti itu,” katanya.

Kendati mendapat saran agar menaikkan harga, Ari menjelaskan bahwa sasaran mereka adalah masyarakat menengah ke bawah. Dengan begitu masyarakat dengan perekonomian terbatas juga dapat menikmati wisata kano.

Ari menegaskan bahwa keselamatan wisatawan merupakan prioritas utama mereka. Karena itu lah, ketika ada wisatawan yang menggunakan kano, pengelola juga akan mengikuti dari belakang.

“Sekalian juga sembari mengikuti, kami memberi edukasi tentang jenis-jenis pohon yang mereka lewati sepanjang perjalanan. Selain itu, di beberapa titik samping sungai kan ada bangunan-bangunan bersejarah peninggalan Kolonial Belanda seperti benteng-benteng dan DAM. Nah, itu kami jelaskan ke mereka,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Penyebab Parahnya Gempa Bumi di Turki dan Suriah

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Kampung Batik Giriloyo yang Sempat Terpuruk Karena Gempa 2006

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 13:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement