Advertisement

Di Breksi dan Jeep Merapi, Wisatawan Libur Akhir Tahun Tak Sesuai Target

Lugas Subarkah
Senin, 02 Januari 2023 - 15:17 WIB
Arief Junianto
Di Breksi dan Jeep Merapi, Wisatawan Libur Akhir Tahun Tak Sesuai Target Suasana camping ground di area Tebing Breksi pada malam Tahun Baru 2023. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Walau sudah mulai ramai kunjungan wisata sejak awal Desember 2022 lalu, beberapa pengelola destinasi wisata di Sleman mengaku jumlah wisatawan tak mencapai yang ditargetkan. Di antaranya adalah Tebing Breksi dan Jip Wisata Lereng Merapi.

Pengelola Tebing Breksi, Widiyanto Kholiq menjelaskan kunjungan wisatawan mulai meningkat pada pekan pertama Desember. “Untuk libur sekolah, puncaknya di minggu II dan III Desember. Week days sekitar 3.000 orang, kalau weekend 6.000-an,” ujarnya, Senin (2/1/2023).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Kemudian libur Natal dan Tahun Baru, imbuh dia, peningkatan kunjungan terlihat mulai 24 Desember. Pergantian tipikal pengunjung terlihat di tanggal itu, dari yang sebelumnya didominasi rombongan dengan bus, beralih menjadi wisatawan keluarga dengan mobil pribadi.

BACA JUGA: Sistem Satu Arah Diberlakukan di Jalur Wisata, di Tebing Breksi hingga Pantai Gunungkidul

Kunjungan wisata libur akhir tahun ini menurutnya angkanya cukup stabil dari 24 Desember hingga Minggu (1/1/2023), yakni berkisar 5.000 wisatawan per hari.

Pengelola Tebing Breksi menggelar sejumlah event dengan tiga pnggung utama pada malam tahun baru dan keesokan harinya, namun menurutnya tidak banyak wisatawan yang datang.

“Pada malam tahun baru, prediksi kami 8.000 pengunjung. Tetapi kami hitung dari jam 18.00 WIB sampai close itu hanya 1.500-an. Itu kami siapkan tiga panggung besar, grup band, tari-tari, fire dance. Kemudian di camping ground ada akustik,” ungkapnya.

Jumlah wisatawan tahun ini juga belum mencapai sebanyak wisatawan nataru sebelum pandemi. Dibanding Tahun Baru 2020, kunjungan wisata saat ini masih sekitar 50 persennya. Pada malam Tahun Baru 2020, terdapat sebanyak 15.000 pengunjung di Tebing Breksi.

Walau belum sesuai harapan, tetapi dia cukup puas karena homestay di sekitar Tebing Breksi dan Camping Ground semuanya penuh digunakan menginap wisatawan. “H-7 sampai kemaren sudah sold out camping ground-nya. Itu kapasitas 100 tenda doom,” kata dia.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Jeep Wisata Lereng Merapi, Dardiri menuturkan jumlah wisatawan untuk minat khusus ke jip wisata juga belum sesuai harapan. “Harapan saya sampai 20.000 selama libur akhir tahun, cuma kurang sedikit. Rata-rata sekitar 16.000-17.000,” katanya.

Puncak keramaian wisatawan diakuinya terjadi pada Sabtu (31/12/2022). Pada Minggu (1/1/2023) sudah agak berkurang karena anak-anak sudah persiapan masuk sekolah. Adapun selama libur sekolah, rata-rata kunjungan per hari sekitar 10.000-12.000 wisatawan.

Dengan jumlah jip yang beroperasi sebanyak 988 unit, menurutnya jumlah wisatawan saat ini sudah menyamai jumlah wisatawan sebelum Covid-19.

“Setelah Covid-19 ini dari kami buka, hampir setiap hari ada. Dulu kalau senin kadang sepi, tapi setelah pandemi malah ada terus,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement