Advertisement

Perbaikan Jalan Menuju Destinasi Wisata Srikeminut Tunggu Rekomendasi Pakar

Ujang Hasanudin
Minggu, 08 Januari 2023 - 13:17 WIB
Sunartono
Perbaikan Jalan Menuju Destinasi Wisata Srikeminut Tunggu Rekomendasi Pakar Kondisi jalan yang ambles di Kedungmiri, Kalurahan Sriharjo, Kapanewon Imogiri, Bantul, Jumat (6/1/2022). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin.

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih menyatakan tidak ingin terburu-buru dalam memperbaiki jalan ambles di Kedungmiri, Kalurahan Sriharjo, Kapanewon Imogiri, Bantul. Bupati masih menunggu rekomendasi pakar dari Universitas Gadjah mada (UGM) dalam memperbaiki jalur menuju destinasi wisata Srikemenut tersebut karena kontur tanah yang rawan ambles.

Menurut Bupati, jalan ambles di Kedungmiri, Kalurahan Sriharjo, Kapanewon Imogiri, Bantul, itu sudah sering terulang, bahkan lebih dari tiga kali ambles dan lebih dari tiga kali perbaikan yang menyedot banyak anggaran. Sehingga Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan Kawasan Permukiman (PUPKP) diminta tidak terburu-buru membangun lagi jalan tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

BACA JUGA : Baru Diperbaiki, Jalan Srikeminut Ambles Lagi, Begini 

“Kami minta Dinas PUPKP sudah jangan terburu-buru, nanti tidak tepat lagi,” katanya, Sabtu (7/1/2023). Jalan menuju objek wisata Srikemenut yang amblas sepanjang 50 meter pada Kamis (29/12/2022) lalu itu semakin mengkhawatirkan. Retakan jalan yang kemudian disusul ambles kian terlihat menganga dan cukup berbahaya jika di lewati kendaraan, meskipun sepeda motor.

Sejumlah pihak menduga ada aliran air bawah tanah yang membuat jalan tersebut ambles. Sebab jalan tersebut sering diperbaiki namun kembali ambles. Karena itu untuk membangun kembali jalan itu perlu kajian khusus yang melibatkan para pakar. Halim mengaku sampai saat ini masih menunggu rekomendasi pakar geologi, geografi, dan teknik sipil dari UGM yang sudah meninjau lokasi beberapa waktu lalu.

Para pakar tersebut akan bekerja selama dua pekan. “Para pakar nanti akan ngebor jalan sedalam 30 meter untuk mengetahui ada apa di dalamnya? Apakah ada sungai bawah tanah yang terus menggempur tanah. Maka, saya minta DPUPKP tidak tergesa-gesa [membangun jalan] nanti tak tepat lagi,” ujarnya.

BACA JUGA : Jalan Wisata Srikeminut Bantul Ambles, Lurah Sriharjo Minta

Menurut Halim, jika memang hasil kajian itu nantinya membangun kembali jalan di tempat semula tidak tepat, maka ada kemungkinan untuk menggeser terase jalan atau membuat jembatan di jalur tersebut agar gerakan tanah tidak mengganggu. “Kalau itu harus dilakukan ya apa boleh buat?” ucapnya.

“Bagaimana lalu-lintas masyaraka? Ya kita buatkan jalan alternatif meski tidak bisa dilalui mobil. Ya memang harus sabar masyarakat. Makanya saya putuskan jangan dibangun lagi, kalau rusak lagi malah repot. Ini kan sudah berkali-kali kejadiannya,” tandas Halim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dianggap Sukses Kurangi Emisi dari Sektor Kehutanan, Indonesia Terima Rp718 Miliar

News
| Rabu, 08 Februari 2023, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement