Advertisement

Ini Syarat Makanan Sehat Berdasarkan Pakar Kesehatan UGM

Hadid Husaini
Selasa, 28 Februari 2023 - 11:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ini Syarat Makanan Sehat Berdasarkan Pakar Kesehatan UGM Ilustrasi Sayuran - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA–Berbagai jenis kuliner harus mendapatkan pengawasan agar tidak mengakibatkan dampak buruk, seperti  keracunan. 

Kepala Pusat Studi Pangan dan Gizi, Universitas Gadjah Mada, Endang Sutriswati Rahayu membeberkan syarat agar makanan layak dikonsumsi.

Advertisement

Menurutnya, makanan yang aman adalah harus aman dari berbagai cemaran dalam bentuk mikroorganisme atau yang sering disebut patogen yang menyebabkan penyakit. Salah satunya juga dipangaruhi oleh kemasan yang berbahaya.

“Bahan Kimia Toksik maupun pembukus yang todak foodgrade dapat menyebabkan penyakit,” ujarnya Endang saat diwawancarai pada (27/2/2023).

Dirinya juga menyebut makanan yang laris manis memang memliki cita rasa yang lebih enak meskipun belum tentu zat makanan tersebut dibutuhkan oleh tubuh. “Makanan atau gorengan yang enak, apabila disantap setiap hari kan ya kolesterol bisa naik “ kata Endang.

Syarat makanan sehat menurut Endang sebagai berikut:

  1. Bahan yang diolah - harus berkualitas baik, food grade, dan dilarang menggunakan bahan yang memang dilarang untuk pangan
  2. Sanitasi (kebersihan lingkungan, peralatan dll)
  3. Hygiene personal (yang mengolah makanan harus sehat, bersih)
  4. Cara pengolahan yang baik (good practices)

Sementara itu jenis makanan siap saji seperti makanan antar bisa menjadi penyebab keracunan. “karena kurang higienis ditambah konsumsi yang tidak langsung sehingga jika makanan tercemar dengan patogen akan berpotensi menyebabkan keracunan,” sebut Endang.

Di DIY, Endang menyampaiakan terkait beberpa penelitian lapangan yang pernah dia lakukan. Dirinya bersama  Gerakan Pangan Aman (GPA) KAGAMA Fakutas Teknik Pertanian (FTP) menyebut pernah mendalami tentang kasus bakso campuran berdama dengan yang terjadi beberapa tahun silam dengan melakukan survey di beberapa lokasi di Kabupaten – Kota se DIY dengan melakukan ujin sampling kepada 150 pedagang pada tahun 2017 dengan ditemukan hasilnya keseluruhanya dinyatakan negatif.

“Para pedagang kecil malah lebih tahu soal keamanan makanan bahan yang tidak boleh digunakan dalam makanan. Kecuali pewarna, brangkali kasusnya [keracunan] makin sedikit karena banyaknya pelatihan pengolahan makanan,” ujar Endang. *

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Mentan SYL Perintahkan Pegawai Kementan Bicara Normatif saat Diperiksa KPK

News
| Rabu, 19 Juni 2024, 21:17 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Punya Pantai Terbaik untuk Berselancar, Ini Daftarnya

Wisata
| Senin, 17 Juni 2024, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement