Advertisement

Jogja Tambah Cadangan Beras 18 Ton

Yosef Leon
Selasa, 14 Maret 2023 - 23:27 WIB
Budi Cahyana
Jogja Tambah Cadangan Beras 18 Ton Ilustrasi beras di gudang. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemerintah Kota Jogja berencana menambah cadangan beras pemerintah (CBP) sebanyak 18 ton pada Mei mendatang untuk mencukupi stok beras di wilayah setempat. Target pengadaan itu berkurang dari rencana semula. 

"Target kami memang 120 ton pada 2023, tetapi kemudian kami harus menyesuaikan dengan kemampuan anggaran dan yang paling ideal menurut kami 18 ton," kata Kepala Bidang Ketahanan Pangan Dinas Pertanian dan Pangan P Kota Jogja, Imam Nurwahid, Selasa (14/3/2023). 

Advertisement

Total CBP Kota Jogja secara keseluruhan akan menjadi  64 ton yang terdiri dari CBP 2022 sebanyak 47 ton dan pengadaan baru 18 ton. Jumlah itu disebut ideal untuk mencukupi kebutuhan pangan warga di wilayah setempat. "BCP ini bisa dikeluarkan misalnya saat ada bencana, intervensi gizi, atau ada tambahan pangan," kata dia. 

Selain menambah stok CBP, Pemkot Jogja juga memantau kualitas dan stok yang ada di dalam gudang penyimpanan. Sesuai dengan aturan yang berlaku stok CBP mesti tersedia di dalam gudang sebanyak 25 persen dari total keseluruhan yang dimiliki.  "CBP boleh dijualbelikan dengan mitra dengan syarat bahwa 25 persen dari total harus siap. Tadi kami cek bahkan lebih jadi sewaktu-waktu mau digunakan bisa dipakai dan kemasan diganti," ucap Imam. 

Kepala Bidang Ketersediaan Pengawasan dan Pengendalian Perdagangan Dinas Perdagangan Kota Kota Jogja Sri Riswanti menyebut saat ini tengah menggagas skema pengadaan bahan pangan yang terintegrasi se-DIY. Selama ini pasokan bahan pangan Kota Jogja disuplai dari berbagai daerah. 

"Telur kami dari Blitar. Untuk beras dan cabai, sedang dirintis kerja sama antardaerah untuk memasok surplus bahan pangan mereka ke kota. Harapannya segera sehingga bisa jadi penahan harga khususnya beras dan cabai," kata Riswanti. 

Menurutnya skema kerja sama yang digagas nantinya diharapkan bisa memberikan keuntungan yang optimal bagi masing-masing wilayah. Jogja yang selama ini dikenal sebagai wilayah dengan karakteristik konsumen akan terbantu dengan pasokan bahan pangan, sementara daerah lain sebagai penghasil bisa terserap. 

"Kulonprogo juga menawarkan beras dan konsep kerja sama baru kami cari karena tidak mudah," kata dia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Densus 88 Antiteror Grebek Rumah Terduga Teroris di Cikampek

News
| Sabtu, 15 Juni 2024, 16:57 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja: Berburu Street Food di Kotabaru

Wisata
| Minggu, 09 Juni 2024, 20:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement