Advertisement

PHRI DIY: Pemandangan Erupsi Merapi Bisa Jadi Daya Tarik Wisata

Stefani Yulindriani Ria S. R
Kamis, 16 Maret 2023 - 18:02 WIB
Budi Cahyana
PHRI DIY: Pemandangan Erupsi Merapi Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Pengamatan visual BPPTKG menunjukkan guguran awan panas Gunung Merapi, Rabu (15/3/2023) - Ist BPPTKG

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJAPerhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) DIY memastikan okupansi hotel di DIY tidak terpengaruh erupsi Gunung Merapi. Lelehan lava dari Merapi justru bisa menjadi daya tarik wisata.

Ketua PHRI DIY, Deddy Pranawa Eryana, menyampaikan tidak ada penurunan okupansi hotel sejak erupsi Gunung Merapi beberapa hari belakangan. “Tidak ada penurunan maupun penundaan setelah erupsi [Gunung Merapi] 11 Maret sampai dengan saat ini,” ucapnya, Kamis (16/3/2023). 

Advertisement

Dia pun berharap wisatawan dapat menjaga jarak aman apabila mengamati Gunung Merapi. “Saya kira imbauan untuk jaga jarak aman 7 km dari puncak Merapi harus terus dipatuhi. Erupsi ini justru menarik wisatawan Nusantara maupun asing ke DIY, tentunya mereka harus melihat dari jarak aman,” ucapnya. 

Menurutnya, setiap tahun ada peluang terjadinya penurunan okupansi hotel di DIY berkisar 30-40% selama Ramadan. Hotel di DIY berupaya menyiasatinya dengan memberikan sejumlah promo. Menurut, Deddy okupansi hotel biasanya akan kembali pulih menjelang lebaran. Reservasi hingga saat ini reservasi hingga pertengahan Maret 2023 juga telah mencapai 45%.

BACA JUGA: Awan Panas Merapi Berbentuk Petruk, Begini Penjelasan Pakar Iklim dan Bencana

Ketua PHRI Sleman Joko Paromo menerangkan hingga Kamis (16/3/2023) okupansi hotel maupun kunjungan restoran di Sleman tidak begitu terdampak atas aktivitas Gunung Merapi. "Karena radius letusan itu memang enggak begitu jauh. Arahnya kan kebanyakan ke Magelang," jelasnya.

Kendati demikian Joko mengakui erupsi pada Sabtu pekan lalu sempat menimbulkan kehebohan. "Hari pertama sempat heboh. Tetapi hari berikutnya, normal. Karena tempat-tempat wisata di daerah Sleman hanya beberapa tempat yang sementara ditutup," kata dia.

Menurut Joko, justru ada sejumlah tamu tertarik melihat aktivitas Gunung Merapi dari jarak aman. "Itu kan menarik, setelah tiga hari kemudian malah daya tariknya itu malah tampak sekali. Banyak orang penasaran malah lihat situasi ke sana," ungkapnya.

Di sisi lain, untuk menjaga aktivitas hotel dan restoran dapat berjalan, Joko mengimbau para pelaku usaha mengedukasi para tamunya. Edukasi ini seputar penjelasan daerah mana-mana saja yang masih aman dikunjungi maupun daerah mana yang tidak boleh dimasuki karena dalam radius bahaya.

BACA JUGA: Pemodelan BMKG: Gelombang Tsunami di Bantul Bisa Setinggi 20 Meter dan Sejauh 7,4 Kilometer

Joko mencatat memang ada satu dua kelompok wisata yang takut erupsi Gunung Merapi. Namun grup-grup tadi akhirnya dialihkan berwisata ke tempat lain yang tidak terlalu dekat dengan Merapi.

Sebelumnya, Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo resmi menerbitkan SE No.014/2023 tentang Penghentian Aktivitas Masyarakat di Alur Sungai yang Berhulu di Gunung Merapi. Dalam edaran itu Kustini mengimbau masyarakat dan pelaku usaha agar tidak melakukan kegiatan atau aktivitas apapun di daerah potensi bahaya. Daerah larangan itu meliputi alur sungai yang berhulu di Gunung Merapi. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Penjelasan KNKT Terkait Pesawat Jatuh di Lapangan Sunburst Bumi Serpong Damai

News
| Senin, 20 Mei 2024, 05:37 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menikmati Sendratari dan Pertunjukan Wayang di Jogja

Wisata
| Minggu, 19 Mei 2024, 06:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement