Advertisement

Kapasitas Surveyor Perlu Ditingkatkan, Rumah Sakit Perlu Diedukasi

Catur Dwi Janati
Jum'at, 17 Maret 2023 - 04:17 WIB
Arief Junianto
Kapasitas Surveyor Perlu Ditingkatkan, Rumah Sakit Perlu Diedukasi

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Lembaga Akreditasi Rumah Sakit Indonesia (LARSI) menggelar 1st Meeting 2023. Peningkatan kapasitas surveyor dan edukasi rumah sakit menjadi dua poin utama pertemuan ini.

Ketua Umum LARSI, dr. Umi Sjarqiah menerangkan pertemuan ini menjadi ajang peningkatan kapasitas surveyor sekaligus edukasi penerimaan standar bagi rumah sakit. Untuk menjaga proses akreditasi rumah sakit dapat sesuai standar, para surveyor harus mendapatkan peningkatan kompetensi sesuai dengan perkembangan yang berlaku. 

Advertisement

"Sebenarnya Annual Meeting ini yang pertama adalah meningkatkan kompetensi surveyor. Jadi surveyor itu terus dilakukan pendidikan, pengetahuan tentang kompetensinya terhadap penguasaan standar akreditasi Kemenkes. Cara menyurveinya, isinya, elemennya,  standarnya dan seterusnya," terang Umi pada Kamis (16/3/2023).

BACA JUGA: RSUD Wates Didorong Jadi Rumah Sakit Bertaraf Internasional

Rumah sakit sebagai pihak yang harus memenuhi standar yang ditetapkan, dinilai membutuhkan informasi tentang penerapan standar dalam akreditasi tersebut. Pemutakhiran informasi ini diharapkan membuat rumah sakit dapat menerapkan standar pelayanan kesehatan dengan semestinya. 

"Rumah sakit mitra LARSI juga membutuhkan edukasi agar dalam pelaksanaan aplikasi standar tersebut di rumah sakit jadi begitu mudah dan menyenangkan. Tidak ada ketegangan lagi, tidak ada ketakutan tetapi humanis, setara dan semuanya diaplikasikan dengan kebahagiaan," jelasnya. 

Umi menjelaskan Kemenkes memiliki enam Lembaga Independen Penyelanggara Akreditasi (LIPA) yang salah satunya LARSI. Pada prinsipnya Umi menerangkan Larsi memiliki visi untuk meningkatkan mutu rumah sakit dan keselamatan pasien serta keberlangsungan rumah sakit. 

Rumah sakit oleh kementrian kesehatan diharapkan mutunya tersadar, dengan  standar akreditasi Kementerian Kesehatan. Selain itu rumah sakit diharapkan dapat cepat bertransformasi menjadi rumah sakit internasional. "Kalau sudah terkareditasi oleh LARSI lasto udah terakreditasi Kemenkes. Karena sertifikat itu ditandatangi oleh Kemenkes dan letua lembaga akreditas," ujarnya. 

Agenda rutin yang diikuti sasaran peserta ini berisi simposium, lokakarya, materi tentang akreditasi, komunikasi efektif hingga lomba jurnal. "Acara ini merupakan acara pertama dari pertemuan tahunan LARSI, 400 perserta lebih sudah mendaftar," terangnya.

"LARSI lahir diterima oleh masyarakat dengan bukti bahwa rumah sakit yang mau itu ada hampir 300 rumah sakit saat ini dan akan terus bertambah," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi pada Anak Bisa Berkurang Akibat Inflasi Tinggi

News
| Jum'at, 24 Mei 2024, 01:47 WIB

Advertisement

alt

Lokasi Kolam Air Panas di Jogja, Cocok untuk Meredakan Lelah

Wisata
| Senin, 20 Mei 2024, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement