Advertisement

Promo Sumpah Pemuda Harjo

Kunjungan Wisatawan ke Bantul Merosot, Dispar: Bukan Karena Persoalan Sampah

Ujang Hasanudin
Jum'at, 18 Agustus 2023 - 18:47 WIB
Ujang Hasanudin
Kunjungan Wisatawan ke Bantul Merosot, Dispar: Bukan Karena Persoalan Sampah Pantai Parangtritis, Bantul, didatangi para wisatawan pada Jumat (1/4/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Dinas Pariwisata Bantul menyatakan kunjungan wisatawan ke Bumi Projotamansari merosot sejak dua pekan terakhir. Penurunan kunjungan wisatawan karena memang saat ini masuk low season sampai beberapa bulan ke depan.

“Sudah sejak dua pekan terakhir ini kunjungan wisatawan turun,” kata Kepala Dinas Pariwisata Bantul, Kwintarto Heru Prabowo, saat dihubungi Jumat (18/8/2023).

Advertisement

Menurutnya penurunan kunjungan wisatawan tersebut bukan diakibatkan persoalan sampah, namun lebih pada transisis bahwa setiap Agustus sampai November mendatang merupakan low season karena anak sekolah mulai masuk. Namun kemungkinan pada September, diprediksi ada kenaikan kunjungan sedikit karena mahasiswa sudah pada kembali ke Jogja untuk kuliah.

BACA JUGA: Cak Nun Boleh Pulang dari RSUP Sardjito, Tim Dokter Tetap Memantau

Akan tetapi kenaikan tersebut tidak signifikan. “Puncak kenaikan kunjungan akan terjadi di Desember mendatang,” ucapnya.

Dia belum bisa menyebut penurunan kunjungan wisatawan itu ada kaitannya dengan persoalan sampah sejak beberapa waktu terakhir. Seperti diketahui sejak Juli lalu terjadi penutupan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Piyungan. Penutupan TPA Piyungan ini sempat terjadi penumpukan sampah di beberapa titik, seperti di Ring Road Timur dan juga di Jalan Bugisan.

Kwintarto mengaku sejauh ini belum ada statemen atau keluhan dari wisatawan yang tidak jadi piknik ke Bantul gara-gara sampah. Sehingga tidak ada kaitannya antara persoalan sampah dengan penurunan kunjungan wisatawan.

Kendati demikian, jika persoalan sampah tidak ditangani dengan baik dalam jangka waktu lama tentu berpotensi mengganggu wisatawan. “Potensi menganggu pariwisata bisa saja ketika disampaikan dan itu rasional bisa berdampak. Tapi kami belum mengukur karena belum ada statemen wisatawan engga akan ke Jogja karena sampah,” ujarnya.

Lebih lanjut Kwintarto mengatakan sejauh ini tidak ada penumpukan sampah di destinasi wisata sehingga sampah dapat dikelola dengan baik. Menurutnya volume sampah bisa meningkat ketika terjadi lonjakan kunjungan wisatawan dan juga musim hujan. Sebab ketika musim hujan banyak sampah dari utara terbawa sungai sampai ke laut dan menumpuk di pesisir pantai selatan.

Kasi Promosi dan Informasi Wisata, Dinas Pariwisata Bantul, Markus Purnomo Adi menambahkan kunjungan wisatawan saat ini pada akhir pekan ada dikisaran 15.000-20.000 wisatawan. Berbeda dengan bulan-bulan sebelumnya di akhir pekan bisa sampai 30.000-40.000 wisatawan

Penurunan ini karena siklus dan bukan karena persoalan sampah. Meski demikian, ia mengimbau wisatawan dan juga para pelaku wisata untuk sama-sama mengurangi penggunaan sampah plastik yang sulit terurai. “Kurangi kemasan makanan berbahan plastik. Kami hanya bisa mengimbau, tidak bisa melarang,” ujarnya.

BACA JUGA: Dongkrak Produksi Pertanian, Pemkab Gunungkidul Kembangkan Lumbung Mataram

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Menparekraf Pastikan Indonesia Siap Gelar Seri MotoGP 2023 di Mandalika

News
| Kamis, 05 Oktober 2023, 02:27 WIB

Advertisement

alt

Garrya Bianti, Resort Eksklusif Baru di Jogja yang Cocok untuk Healing Anda

Wisata
| Rabu, 04 Oktober 2023, 18:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement