Advertisement

Gunakan Tanah Pelungguh untuk Usaha Pribadi, Dukuh di Bantul Siap Tanggung Jawab

Lugas Subarkah
Selasa, 28 November 2023 - 17:37 WIB
Maya Herawati
Gunakan Tanah Pelungguh untuk Usaha Pribadi, Dukuh di Bantul Siap Tanggung Jawab Tempat usaha produksi kayu yang didirikan Dukuh Keyongan di atas tanah plungguh, Kalurahan Sabdodadi, Bantul, Selasa (28/11/2023) - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Dukuh Keyongan, Arwan Sanusi, Kalurahan Sabdoadi, Kapenewon Bantul menggunakan Tanah Pelungguh untuk mengerjakan usaha pribadi. Dukuh Keyongan pun angkat bicara dan bersedia tanggung jawab.

Tanah Pelungguh tersebut terletak di Padukuhan Keyongan, Kalurahan Sabdodadi, Kapanewon Bantul Bantul. Tanah seluas 1.000 meter persegi tersebut setengahnya sudah digunakan oleh Dukuh Keyongan untuk produksi kayu dan jual-beli joglo. Sedangkan setengahnya lagi digunakan untuk tanaman hias kimeng.

Advertisement

Dukuh Keyongan, Arwan Sanusi, mengakui ia memang salah dalam pemanfaatan Tanah Pelungguh tersebut karena tidak terlebih dahulu mengurus izin pengalihfungsian lahan. Untuk kesalahannya itu ia minta maaf dan bersedia bertanggung jawab jika memang diminta mengurus izin atau mengembalikan fungsi lahan tersebut untuk pertanian.

“Terkait dengan izin dan sebagainya, mungkin saya salah. Dan ketika saya salah, saya bersedia minta maaf. Konsekuensinya apa pun saya siap. Jika nanti disuruh membuat surat keterangan ketika sudah tidak menjabat mengembalikannya sebagai sawah saya siap,” ujarnya, Selasa (28/11/2023).

Ia juga mengakui pernah dilaporkan hingga didatangi Satpol PP DIY, yakni pada Jumat (24/11/2023) lalu. Namun dari Satpol PP DIY tersebut menurutnya belum memberikan kepastian konsekuensi atau langkah hukum selanjutnya.

Arwan menceritakan ia menjadi dukuh sudah dari 2016 lalu, namun baru membangun tempat produksi kayu tersebut dua tahun belakangan. Sebelumnya ia memanfaatkan Tanah Pelungguh tersebut untuk menanam cabai, namun tidak maksimal.

BACA JUGA: TikTok Shop Ingin Kembali Jualan, Menkop: Boleh Merger Asal Tidak Jual Rugi

Pengairan yang sulit membuat produktivitas lahan dari sektor pertanian tidak maksimal. Atas dasar itu ia memanfaatkan lahan itu untuk usaha lainnya. “Airnya susah, aksesnya susah. Jadi bagaimana caranya untuk meningkatkan perekonomian, jadi saya berusaha seperti ini,” ungkapnya.

Ia juga menegaskan tempat usaha yang didirikannya ini bukan merupakan bangunan permanen maupun hunian, sehingga di luar masalah perizinan, tidak menyalahi aturan soal Tanah Kas Desa. “Ini [joglo] hanya untuk display saja, kalau laku saya copoti,” kata dia.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang Bantul, Supriyanto, menuturkan pihaknya masih akan menelusuri dan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk memperjelas permasalahan di Tanah Pelungguh tersebut.

“Kalau memang itu [lahan] tidak boleh [alih fungsi] ya kembali ke pertanian lagi. Sepanjang tata ruangnya memenuhi, dia maunya apa, kalau sesuai pemanfaatannya boleh. Akan kami tindak lanjuti. Semua pihak harus legawa karena bukan tanahnya sendiri,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Konser Kali Kedua di Jakarta, Ed Sheeran Gunakan Music Performer Visa

News
| Senin, 04 Maret 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement