Advertisement

Dijanjikan Kemudahan Akses Jalan, Pengusaha Resto Tertipu Petugas Palsu Kemen-PUPR

Triyo Handoko
Selasa, 05 Desember 2023 - 18:07 WIB
Arief Junianto
Dijanjikan Kemudahan Akses Jalan, Pengusaha Resto Tertipu Petugas Palsu Kemen-PUPR Pengusaha dan pemilik restoran Sere Ratu yang jadi korban penipuan menunjukan pesan yang dikirim pelaku dimana mengaku dari Kementerian PUPR, Selasa (5/12/2023). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Modus penipuan dengan janji mempermudah akses jalan ke tempat usaha, khususnya rumah makan di Jl. Wonosari marak terjadi. Terbaru, seorang pengusaha restoran Sere Ratu di Kapanewon Playen, Warsidi, 49, tertipu oleh modus tersebut dengan kerugian Rp1,75 juta.

Warsidi menceritakan tak hanya dirinya yang tertipu dengan modus serupa. Pengusaha lain di sekitar restoran Sere Ratu juga mengalami penipuan tersebut.

Advertisement

Pelaku penipuan tersebut, jelas Warsidi, mengaku sebagai pegawai Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Awal mula penipuan yang dialami Warsidi terjadi saat ia menerima pesan dari pelaku yang mengaku bernama Wafi Yahya Fauzan melalaui WhatsApp.

Pelaku yang mengaku bernama Wafi dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) itu menjelaskan akan ihwal adanya kegiatan pelebaran jalan di Jl. Wonosari. Pelaku kemudian menawarkan membangun fasilitas putar balik di depan Sere Ratu. Tak hanya tawaran fasilitas itu, pelaku juga menawarkan analisis dampak lingkungan lalu lintas (Andalin) untuk mendukung rencana tersebut.

Saat terakhir menghubungi Warsidi pada Senin (4/12/2023) lalu, pelaku menyebut dokumen Andalin sudah disepakati. Pelaku pun meminta bayaran Rp1,75 juta lewat transfer. “Saya mulai curiga, sorenya pelaku menghubungi lagi minta tambahan uang untuk pengadaan lampu,” katanya, Selasa (5/12/2023).

Kecurigaan Warsidi itu ia konfirmasikan ke seorang rekannya yang bekerja di PUPR. “Ternyata setelah dicek tidak ada nama pelaku sebagai pegawai di Kementerian PUPR,” ucapnya.

Pelaku penipuan berkedok Kementerian PUPR ini, menurut Warsidi, juga pernah bertemu dengan salah satu pengusaha di sekitar Sere Ratu. “Ternyata setelah dicek pengusaha lain bahkan diajak bertemu untuk survei pembangunan putar balik itu,” ungkapnya.

Atas kejadian ini Warsidi sudah melaporkannya ke Polsek Playen. “Kami harap pelaku dapat segera ditangkap karena meresahkan sekali,” tegasnya.

BACA JUGA: Penipuan Online Marak Terjadi di Bantul, Begini Modusnya

Terpisah, Kapolsek Playen AKP Sigit Teja Sukmana menyebut laporan yang telah diterimanya berbentuk konsultasi hukum. “Kalau laporan delik aduan belum, tapi sudah ditindaklanjuti kemarin sudah dilaksanakan konsultasi hukum,” terangnya, Selasa sore.

Sigit membenarkan korban penipuan itu tak hanya Warsidi. “Sudah kami telusuri kemarin sore sampai magrib saya di sana. Intinya para pengusaha di sepanjang jalan Gading-Siyono ada beberapa yang dihubungi bahwa di jalan nasional itu akan dibangun media jalan [pembatas jalan], padahal belum jelas infonya,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kasus Pemerkosaan dan Pelecehan Seksual Jadi Kasus Terbanyak di Mahkamah Syariyah di Aceh

News
| Selasa, 05 Maret 2024, 13:07 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement