Advertisement

2 Sekolah di Bantul Ini Disasar Proyek Perbaikan, Segini Anggaran yang Disiapkan Pemkab

Stefani Yulindriani Ria S. R
Kamis, 22 Februari 2024 - 18:17 WIB
Arief Junianto
2 Sekolah di Bantul Ini Disasar Proyek Perbaikan, Segini Anggaran yang Disiapkan Pemkab Ilustrasi gedung sekolah rusak / JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Pemkab Bantul akan merenovasi dua sekolah dengan menggunakan dana dari pos Belanja Tidak Terduga (BTT) 2024. Kedua sekolah itu masing-masing adalah SDN Terban, Sidomulyo, Kapanewon Bambanglipuro dan SMPN 2 Dlingo, Mangunan, Kapanewon Dlingo. 

Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Bantul, Isdarmoko mengatakan kebijakan tersebut diambil setelah melakukan asesmen dan pengalokasian anggaran yang diperlukan untuk perbaikan dua sekolah tersebut.

Advertisement

Dia menyampaikan bangunan SDN Terban dibangunan berdiri sejak  2007. Sehingga saat ini kondisi atap sekolah tersebut lubang di beberapa bagian. “Ini [atap SDN Terban] memang banyak terjadi bocor, atapnya kayak seng, [lubang] jadi tidak bisa ditambal sulam, harus ganti. Itu banyak yang lubang, dan plafon, eternit gipsum, [terkena hujan] akhirnya gypsum rapuh kemudian ambrol,” ujarnya Kamis (22/2/2024). 

Dia menyampaikan saat ini kondisi SDN Terban seluruh plafon sekolah tersebut telah dirobohkan. Perobohan plafon tersebut dilakukan untuk mengantisipasi kejadian robohnya plafon sekolah tersebut terulang kembali. 

Sementara menurut Isdarmoko, di SMPN 2 Dlingo akan dibangun talut. Sebelumnya, akibat bencana hidrometeorologi, ada sebagian lokasi sekolah tersebut yang longsor. 

Dia menyampaikan sebelumnya Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bantul telah melakukan asesmen terkait dengan kerusakan bangunan dampak dari bencana hidrometeorologi.

Kemudian Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Bantul telah melakukan perhitungan pembiayaan yang diperlukan. Dia menyampaikan untuk pembiayaan telah diajukan BTT ke Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) Bantul. “Dana BTT untuk rehab rangka, atap dan plafon SDN Terban Rp555.927.000. Kemudian untuk talut dan pagar SMPN 2 Dlingo Rp80 juta,” katanya. 

Dia menyampaikan akhir triwulan kedua tahun 2024 diiperkirakan renovasi kedua sekolah tersebut dapat terealisasi. “Kami berproses di triwulan II akhir sudah [pekerjaan renovasi dua sekolah tersebut dikerjakan], nanti Juni-Juli [2024],” katanya. 

Sementara menurut Isdarmoko, akan ada pembangunan talud di SDN 1 Sukorame, Mangunan, Dlingo dengan APBD tahun 2024 mencapai Rp192.885.440.

Dia menyampaikan sebelumnya ada beberapa sekolah rusak yang dilakukan asesmen, tetapi tidak semua sekolah dapat direnovasi tahun ini. “Ada sekitar delapan sekolah terdampak, namun demikian sesuai dengan kemampuan APBD. Memang itu tidak semua bisa tercover. Nanti kemudian kita ajukan di [APBD] murni tahun 2025,” katanya.

BACA JUGA: Tahun Ajaran Baru, Sleman Terapkan Lima Hari Sekolah

Sementara Subkoordinator Kelompok Substansi Kedaruratan BPBD Bantul, Gunawan Prasetya menambahkan pihaknya telah melakukan asesmen terhadap beberapa sekolah rusak yang diajukan oleh Disdikpora Bantul. Dari asesmen tersebut, kerusakan yang ditemukan di sekolah-sekolah tersebut bervariasi antara lain plafon yang roboh, dan pagar yang longsor. 

“Dari Disdikpora [Bantul] mengusulkan BTT [pembiayaan renovasi sekolah] untuk penanganannya. Kita bantu buatkan surat rekomendasinya dirapatkan dengan Rancangan APBD. Ada beberapa sekolah yang disetujui,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Bidik LHKPN 2 Pejabat Pemilik Kripto Miliaran Rupiah

News
| Rabu, 24 April 2024, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement