Gumbregi, Tradisi Memberi Makan Ketupat Pada Ternak

Salah satu pemilik kambing memberikan ketupat yang telah didoakan oleh para sesepuh desa dalam ritual gumbregi yang digelar warga Dusun Sabrang, Desa Giripurwo, Girimulyo, Jumat (1/5/2015). (Holy Kartika N.S/JIBI - Harian Jogja)
02 Mei 2015 11:53 WIB Holy Kartika Nurwigati Kulonprogo Share :

Gumbregi menjadi tradisi memberi makan ketupat pada ternak

Harianjogja.com, KULONPROGO – Mensyukuri nikmat Tuhan atas hasil panen yang melimpah, warga Dusun Sabrang, Desa Giripurwo menggelar upacara adat gumbregi.

Upacara adat yang diselenggarakan di pematang sawah itu dilaksanakan dengan memberi makan ketupat pada hewan-hewan ternak.

Tokoh Masyarakat setempat Atmokarsono, 75, mengatakan, ritual ini merupakan tradisi yang sudah yang sudah turun temurun diselenggarakan desa tersebut. Upacara adat ini merupakan salah satu ungkapan rasa syukur kepada Tuhan atas keberhasilan panen.

“Biasanya upacara ini dilaksanakan setelah selesai panen. Warga membawa  ternaknya ke sawah dan warga membawa ketupat dan sesaji lainnya,” ujar Atmo, Jumat (1/5/2015).

Warga berbondong-bondong membawa ketupat dan beberapa diantaranya membawa ternak seperti kambing dan lembu atau sapi. Di tengah sepetak sawah beralaskan terpal, warga berkumpul sambil mengumpulkan ketupat yang mereka bawa dari rumah.

Tokoh adat desa tampak membacakan doa-doa dan ritual dilanjutkan dengan memberikan makan dan melemparkan ketupat ke hewan ternak.

Sumirah, 67, salah satu pemilik ternak mengatakan, upacara gumbregi dilakukan agar hewan ternak dan hasil pertanian mendapatkan hasil yang lebih baik ke depannya. Ketupat tersebut dimaknai agar hewan yang diternak dapat berkembang sehat dan gemuk seperti ketupat.

“Ketupatnya diberikan ke ternak biar dimakan, tujuannya, agar ternak juga bisa merasakan hasil panen yang didapatkan. Lalu ketupat dilemparkan atau dikalungkan ke ternak, tujuannya, agar ternak dapat tumbuh sehat dan gemuk seperti ketupat,” papar Sumirah.

Camat Girimulyo Purwono mengatakan, acara ini merupakan tradisi yang rutin digelar setiap tahunnya. Tradisi gumbregi merupakan upacara adata yang merupakan implementasi rasa syukut warga atas hasil bumi yang melimpah dan ternak yang berkembang biak dengan baik.  Upaya pelestarian budaya ini merupakan upaya warga untuk terus menjaga dan melestarikan tradisi yang sudah turun-temurun dilakukan.

“Kegiatan ini merupakan upaya untuk nguri-nguri  kabudayan seperti yang diamanahkan dalam undang-undang keistimewaan DIY. Biasanya dilakukan pada Selasa Kliwon atau Jumat Kliwon,” jelas Purwono.