Advertisement

PRODUK BERBAHAYA : Tenang, Bedak Bayi di DIY Aman

Kusnul Isti Qomah
Kamis, 03 Maret 2016 - 09:20 WIB
Mediani Dyah Natalia
PRODUK BERBAHAYA : Tenang, Bedak Bayi di DIY Aman Kepala Seksi Layanan Informasi Konsumen Badan Pengawas Obat dan Makanan Yogyakarta, Soesie Istyorini menunjukkan gambar kemasan makanan cokelat Snikers yang di impor dari Tiongkok saat melakukan jumpa pers si Kantor BPOM Yogyakarta, Rabu (02/03/2016). Produk coklat produksi pabrik Mars dan Snickers yang yang ditarik dari peredaran adalah buatan Nederland BV Belanda, karena terkontaminasi plastik. Produk serupa yang beredar di Indonesia adalah berasal dari pabrik di Tiongkok. (Desi Suryanto/JIBI - Harian Jogja

Advertisement

Produk berbahaya kali ini mengenai kebutuhan bayi.

Harianjogja.com, JOGJA-Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM)  DIY meminta  masyarakat tidak khawatir dengan produk bedak bayi Johnson & Johnson yang diduga mengakibatkan kanker.

Produk ini terbukti tidak mengandung bahan yang dilarang dan mampu memicu kanker. Produk bedak bayi Johnson & Johnson yang beredar di Amerika diduga mengakibatkan kanker. Produk yang dimaksud adalah Johnson's Baby Powder Cornstarch with Aloe & Vitamin E dan Johnson's Baby Powder Calming Lavender & Camomile.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Berdasarkan penelurusan database notifikasi kosmetika yang ada di Badan POM, terdapat sembilan produk baby powder PT Johnson & Johnson dari 75 produk baby powder yang ternotifikasi. Namun, produk baby powder Johnson and Johnson yang disebutkan dalam pemberitaan tidak terdaftar dalam database notifikasi kosmetika.

"Komposisi produk baby powder Johnson & Johnson yang ternotifikasi di BPOM umumnya mengandung talc dengan kadar 98 persen hingga 99,83 persen. Produk ini tidak mengandung bahan yang dilarang yang dapat memicu kanker,” ujar dia, Rabu (2/3/2016)

Sementara itu, Regional Corporate Communication Manager PT Sumber Alfaria Trijaya Firly Firlandi mengatakan, sudah mendapatkan informasi dari perusahaan  terkait jika produk yang ada di Indonesia berbeda dengan produk yang ditarik. Oleh karena itu, masyarakat tidak perlu khawatir.

Sales Director PT Mars Symbioscience Indonesia Muhammad Reza dalam Letter to Costumer menyatakan, hanya produk-produk coklat yang diproduksi Mars Belanda yakni yang bertuliskan Mars Netherlands pada kemasan yang terkait penarikan produk. PT Mars Symbioscience Indonesia saat ini mengimpor dan mendistribusikan Snickers, Dove, dan M&M’S yang diproduksi pabrik di Tiongkok.

“PT Mars Symbioscience Indonesia tidak mengimpor produk-produk yang mengalami penarikan di atas,” ungkap dia.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Geram Indonesia Terus Impor Aspal

News
| Jum'at, 30 September 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement