TAMBANG PASIR KULONPROGO : Antisipasi Kerusakan Jalan, Ini Solusi yang Diusulkan

Tanggul yang digunakan sebagai penahan aliran sungai dijadikan jalur kendaraan pengangkut pasir di Dusun Sawahan, Banaran, Galur, Rabu (26/10/2016). Tanggul tersebut dikhawatirkan akan jebol akibat tak kuat menahan beban kendaraan. (Sekar Langit Nariswari/JIBI - Harian Jogja)
27 Oktober 2016 11:55 WIB Sekar Langit Nariswari Kulonprogo Share :

Tambang Pasir Kulonprogo menggunakan jalur pertanian.

Harianjogja.com, KULONPROGO -- Warga Dusun Sawahan, Banaran, Galur mengeluhkan tanggul sawahnya yang dijadikan jalur pengangkut pasir. Pasalnya, tanggul dikhawatirkan akan jebol karena tidak mampu menahan berat kendaraan tersebut.

Adapun, lokasi penambangan tersebut masuk dalam kawasan milik PT Pasir Alam Sejahtera (PAS). Namun, Direktur PT PAS, Rofiandi membantah  aktivitas pertambangan selama beberapa hari terakhir merupakan tanggungjawabnya.

“Bukan penambangan kita, kita baru beroperasi tanggal 5[November] nanti,” ujarnya ketika dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Rabu (26/10/2016)

Menurut dia, perusahaannya tetap akan menggunakan jalur tanggul tersebut sebagai akses jalan ketika sudah beroperasi. Hanya saja, pihaknya akan memberlakukan pembatasan kapasitan muatan kendaraan. Rofiandi juga mengatakan alternatif jalan mungkin dijadikan opsi untuk jangka panjang.

(Baca Juga :http://www.solopos.com/2015/02/14/tambang-pasir-kulonprogo-tunggu-izin-turun-sambil-nambang-577129"> TAMBANG PASIR KULONPROGO : Tunggu Izin Turun Sambil “Nambang”)

Camat Galur, Latnyana, mengatakan akan segera berkoordinasi dengan BBWSO untuk keluhan tersebut. Menurutnya, jalur tersebut memang tidak bisa digunakan sebagai jalur kendaraan berat pengangkut pasir. Adapun, ia mengaku tidak pernah mendapatkan surat izin pengunaan tanggul tersebut baik dari pihak penambang maupun BBWSSO.

Latnyana menambahkan bahwa sebaiknya segera dibangun talud apabila tanggul tersebut tetap akan digunakan sebagai akses jalan kendaraan pengangkut. Sejauh ini, terdapat 3 titik penambangan di kawasan tersebut dengan luas areal hingga 10 hektar. Karena itu, lalu lintas kendaraan pengangkut pasir memang harus menjadi perhatian sebelum memberikan dampak kerusakan lingkungan sekitar.