Gunungkidul Siap-Siap Hadapi Kekeringan

27 Februari 2018 20:55 WIB Herlambang Jati Kusumo Gunungkidul Share :

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Gunungkidul bersiap untuk menghadapi musim kemarau

 

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL--Berbagai persiapan dilakukan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Gunungkidul, untuk menghadapi musim kemarau.

Kepala BPBD, Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan persiapan sudah dimulai, anggaran juga sudah disiapkan.

"Sudah ada anggaran untuk penannggulangan bencana kekeringan Rp638.345 juta, untuk berbagai kebutuhan seperti, penyediaan dalam hal ini belanja barang dan jasa, bayar supir, BBM, dan berbagai kebutuhan atau administrasi lainnya," ujarnya kepada Harianjogja.com, Senin (26/2/2018).

Persiapan juga dilakukan mulai dari penyiapan kendaraan pengangkut air, yang selalu dicek secara rutin, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, saat akan digunakan.

Edy juga mengatakan, dirasanya untuk daerah-daerah yang biasanya mengalami kekeringan sudah menyiapkan antisipasi secara mandiri juga, dengan membangun penampungan air. Selama musim penghujan biasanya mulai menampung air itu, entah penampungan kecil maupun besar.

Saat ini, Edy mengatakan akan mengadakan rapat kordinasi, April mendatang dengan pihak kecamatan, maupun desa, untuk memetakan kembali daerah mana saja yang diprediksi mengalami kekeringan. Selain itu juga akan ada kordinasi dengan PDAM untuk mengetahui daerah mana yang kebutuhan airnya sudah ada.

Jika melihat kejadian yang lalu, daerah di kawasan selatan Gunungkidul, menjadi perhatian pemerintah, seperti di Girisubo, Rongkop, Tepus, Tanjungsari, Panggang, Saptosari, Purwosari, untuk yang berada dikawasan tengah, beberapa titik di Semanu dan Wonosari bagian Selatan. Sementara untuk di utara, Gedangsari, dan Ngawen menjadi perhatian.

Edy mengimbau kepada masyarakat sudah mulai mempersiapkan penampungan air dari sekarang, jangan sampai ketika musim kemarau, penampungan air kosong.