Lahan Sawah Sehat di Nanggulan Bisa Jadi Eduwisata

Sejumlah pejabat Kecamatan Nanggulan, Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kulonprogo serta perwakilan Dinas Pertanian DIY sesaat sebelum memanen padi dalam seremonial panen perdana Padi Sehat di Desa Wijimulyo, Kecamatan Nanggulan, Rabu (9/1/2019). - Harian Jogja/Uli Febriarni
09 Januari 2019 22:15 WIB Uli Febriarni Kulonprogo Share :

Harianjogja.com, KULONPROGO—Pemerintah Kecamatan Nanggulan mendorong petani di lahan sawah sehat untuk mengoptimalkan potensi pertanian setempat sebagai eduwisata, bukan sekadar produksi gabah seperti yang dilakukan selama ini.

Camat Nanggulan, Duana Heru Supriyanta, mengungkapkan lahan pertanian padi sehat di Nanggulan bisa mendukung kehadiran Jogja Agro Techno Park (JATP). Dengan adanya JATP lahan pertanian jangan hanya difokuskan untuk produksi gabah. Apalagi melihat padi sehat yang pemberantasan hamanya menggunakan tanaman refugia, yakni tanaman yang berfungsi mengundang kumbang sebagai musuh alami hama padi.

"Nah, bunga-bunga di sawah inilah yang menarik untuk digunakan sebagai spot swafoto. Wisata JATP bisa sebagai tempat untuk edukasi pertanian dari hulu sampai hilir," tuturnya seusai seremonial panen perdana Padi Sehat, di Desa Wijimulyo, Kecamatan Nanggulan, Rabu (9/1/2019).

Lahan pertanian padi sehat adalah lahan pertanian yang tidak menggunakan pestisida dalam perawatan tanaman. Petani di lahan tersebut memupuk tanaman dengan bahan alami serta meminimalisasi pemberantasan hama menggunakan bahan kimia. "Belum bisa disebut organik, tapi baru sehat," kata dia.

Langkah menjadikan lahan padi sehat menjadi potensi eduwisata memerlukan dukungan masyarakat, khususnya melalui demplot padi sehat, dusun khusus buah kelengkeng dan dusun khusus rambutan. Semua upaya dilakukan agar di tengah pembangunan Kulonprogo yang masif dan dunia kepariwisataan yang semakin berkembang, warga Nanggulan turut menjadi pelaku, bukan hanya penonton.

Ketua Kelompok Tani (Klomtan) Margorukun, Jemingan, menuturkan kelompok tani yang menanam padi sehat di Nanggulan antara lain Klomtan Wiji Dadi seluas 27 hektare dan Klomtan Margo Rukun seluas 23 hektare.

Menurut Jemingan Dengan perawatan padi sehat yang menggunakan agen hayati, petani bisa mendapatkan hasil cukup bagus. Tiap hektare lahan sawah bisa mendapatkan hasil 9,86 ton gabah kering, serta 10,84 ton gabah kering panen. "Rata-rata kami mendapatkan 10,353 ton, kemudian setelah menjadi gabah kering giling hasilnya menjadi 8,8 ton.