Demi Kesehatan, Warga Harus Kurangi Nasi dan Perbanyak Konsumsi Sayuran

Pelaksanaan sosialisasi germas di Dusun Gumbeng, Desa Giripurwo, Purwosari. Jumat (8/2/2019). - Harian Jogja/David Kurniawan
08 Februari 2019 19:15 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDULWarga masyarakat di Kabupaten Gunungkidul diajak untuk mengurangi konsumsi nasi dan memperbanyak makan sayuran. Hal ini dilakukan untuk menjaga kesehatan tubuh.

Ajakan untuk memperbanyak konsumsi sayuran diungkapkan oleh Seksi Penjaminan Kesehatan Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY, Wahyu Widi, saat menyosialisasi gerakan masyarakat sehat (germas) di Dusun Gumbeng, Desa Giripurwo, Kecamatan Purwosari, Jumat (8/2/2019).

Menurut Wahyu untuk saat ini porsi nasi yang dikonsumsi warga lebih banyak sehingga jumlah karbohidrat yang masuk juga lebih banyak. Kondisi ini jika tidak diantisipasi dapat menyebabkan kegemukan sehingga salah satu solusinya harus rajin bergerak dengan cara berolahraga. Untuk menjaga kesehatan warga diajak mengurangi nasi dan menambah jumlah sayuran yang dikonsumsi. “Untuk sayuran bisa apa saja, terutama memanfaatkan yang ada di sekitar rumah,” katanya kepada wartawan, Jumat.

Dia menjelaskan konsumsi sayur memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Selain memperlancar pencernaan, sayuran juga dapat berfungsi untuk menurunkan risiko terjangkit penyakit. “Jadi untuk gerakan sehat ini kami mengampanyekan agar mengurangi nasi dan memperbanyak makan sayur,” katanya.

Disinggung mengenai potensi penyakit di masyarakat, Wahyu menuturkan hasil kajian di 2018 menyebutkan di DIY didominasi penyakit tidak menular seperti kanker, hipertensi dan jantung. “Ketiga jenis penyakit ini harus diwaspadai dan bisa dicegah dengan menerapkan pola hidup sehat serta rutin berolahraga,” katanya.

Salah seorang warga Desa Giripurwo, Sunarti, mengaku hingga saat ini nasi masih menjadi makanan pokok utama. Sedang untuk sayur mayur masih sebatas pelengkap. “Saya baru tahu lewat sosialiasi germas. Ternyata kalau kebanyakan makan nasi tidak baik untuk kesehatan,” katanya.

Sunarti mengungkapkan di dalam sosialisasi selain diajak menjaga pola makan warga juga diajak untuk menerapkan pola hidup bersih dan sehat. “Informasi yang diberikan sangat bermanfaat karena menambah pengetahuan kami dalam urusan kesehatan. Salah satunya kami diajari bagaimana menyusun menu makanan dengan gizi yang baik sehingga baik untuk kesehatan,” katanya.