BPBD Gunungkidul Peroleh Bantuan Alat Pencatat Gempa dari Jepang

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul Edy Basuki menunjukkan alat pencatat gempa yang berada di Kantor BPBD Gunungkidul, Kamis (16/5/2019). - Harian Jogja/David Kurniawan
16 Mei 2019 18:12 WIB David Kurniawan Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul mendapatkan hibah bantuan alat pencatat gempa dari Jepang. Diharapkan dengan alat ini dapat memberikan informasi terkait dengan titik pusat dan kekuatan gempa yang bersumber dari wilayah di Bumi Handayani.

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Edy Basuki, mengatakan bantuan alat pencatat gempa diberikan oleh BPNB yang berasal dari bantuan dari Jepang. Alat pendeteksi ini tidak hanya diberikan ke Gunungkidul, tapi juga kepada Pemda DIY sebanyak dua unit, Bantul dan Kulonprogo masing-masing satu unit. “Total ada lima yang diberikan untuk dipasang di wilayah DIY,” kata Edy kepada wartawan, Kamis (16/5/2019).

Menurut dia alat pencatat gempa ini dipasang sejak beberapa waktu lalu dan telah berfungsi dalam dua pekan terakhir. Adapun alat terdiri dari dua komponen. Satu unit dipasang di halaman Kantor BPBD Gunungkidul yang tersambung dengan satu unit alat yang terdiri dari perangkat elektronik lengkap dengan monitor kecil terpasang di ruangan kerja Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul.

Meski sudah terpasang, Edy mengakui belum tahu apakah alat ini sudah berfungsi atau belum. Ia berdalih hingga saat ini belum terjadi gempa sehingga belum ada catatan. “Kotak alat pendeteksi yang berada di luar kantor sudah diguncang-guncang untuk uji coba, tapi juga tidak memberikan dampak terhadap monitor pencatat di dalam,” katanya.

Rencannya dalam waktu dekat ada tim dari Jepang selaku pemberi bantuan memeriksa alat pendeteksi gempa yang terpasang. “Mereka datang untuk mengecek apakah alat sudah berfungsi dengan benar atau belum,” katanya.

Dia mengatakan, keempat alat pencatat gempa yang dipasang di wilayah DIY nantinya saling terhubung dengan titik pusat pemantaun di Stasiun BMKG DIY di Sleman. Diharapkan dengan pemasangan alat ini dapat mengetahui tentang sumber asal gempa hingga dampak yang ditimbulkan. “Semua terekam oleh BMKG, tapi alat yang dipasang di Gunungkidul bisa diketahui berapa kekuatan gempa yang telah terjadi lewat monitor yang terpasang,” katanya.

Wakil Ketua DPRD Gunungkidul, Supriyadi, berharap agar alat pencatat gempa ini dirawat sehingga dapat berfungsi secara normal. Menurut dia, peralatan seperti ini sangat membantu dalam upaya mitigasi bencana di Bumi Handayani. “Harus dijaga dan jangan sampai rusak,” katanya.