Ada 92 Warga DIY yang Diduga Meninggal Akibat Corona

Foto ilustrasi. - Reuters
11 Mei 2020 17:17 WIB Bhekti Suryani Jogja Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Jumlah warga DIY yang diduga meninggal dunia akibat Covid-19 disebut jauh lebih tinggi dibanding yang dilaporkan Pemda setempat.

Data kematian itu disampaikan oleh Koalisi Warga untuk LaporCovid-19 melalui siaran pers yang diterima Harianjogja.com, Senin (11/5/2020).

Koalisi Warga untuk LaporCovid-19 menyebut jumlah warga DIY yang meninggal dunia dan diduga akibat Covid-19 yakni sebanyak 92 orang hingga 9 Mei 2020.

Jumlah tersebut jauh lebih tinggi atau sebanyak 13 kali lipat bila dibandingkan dengan laporan Pemda DIY yakni hanya tujuh orang yang meninggal dunia.

Selama ini Pemda DIY hanya menghitung total warga yang meninggal karena Covid-19 berdasarkan hasil tes swab dengan metode PCR yang menyatakan positif Covid-19.

Sedangkan Koalisi Warga untuk LaporCovid-19 menghitung angka kematian mencapai 92 kasus yang diperoleh dari penjumlahan total orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal dunia.

Model perhitungan itu mengacu pada standar perhitungan yang ditetapkan oleh organisasi kesehatan dunia WHO.

"Pada tanggal 11 April 2020, Organisasi Kesehatan Dunia [WHO] sudah memutakhirkan panduan penghitungan korban meninggal karena Covid-19. Disebutkan, mereka yang dinyatakan sebagai korban Covid-19 yang sakit dengan gejala diduga atau yang terkonfirmasi Covid-19, hingga terbukti bahwa penyebab kematiannya tidak terkait Covid-19 [misalnya orang tersebut meninggal karena benturan]," kata Iqbal Elyazar, Epidemiolog dan Peneliti Eijkman-Oxford Clinical Research Unit, salah satu perwakilan Koalisi Warga untuk LaporCovid-19, melalui rilis, Senin (11/5/2020).

Namun demikian, pemerintah hanya mengumumkan korban Covid-19 di Indonesia dari yang sudah terkonfirmasi dari tes molekuler. Akibatnya, data kematian di Indonesia bisa dianggap sebagai underreporting atau tidak dilaporkan.

Data korban meninggal dunia diduga akibat Covid-19 oleh Koalisi Warga untuk LaporCovid-19

Menurutnya saat ini Indones memiliki keterbatasan dalam hal kapasitas pemeriksaan untuk mendeteksi Covid-19.

Data yang dianalisis kolaborator Laporcovid19.org yang juga saintis dari Eijkman Oxford Clinical Research Unit, menunjukkan orang yang diperiksa dengan pemeriksaan molekuler (PCR) rata-rata masih di bawah 5.000 orang per hari.

Padahal, pemeriksaan merupakan kunci penting untuk penanganan selanjutnya, terutama dalam penapisan atau memisahkan yang sakit dari yang sehat sehingga tidak memicu penularan baru. Selain itu, pemeriksaan yang cepat dan akurat juga akan mempercepat penanganan pasien.

"Keterbatasan dan keterlambatan tes ini menyebabkan banyak orang yang meninggal sebelum diperiksa atau sebelum keluar hasil tes molekulernya [PCR]," kata dia.