Pembelian Gula Pasir di Gunungkidul Masih Dibatasi

Foto ilustrasi. - JIBI/M. Ferri Setiawan
11 Mei 2020 07:47 WIB Muhammad Nadhir Attamimi Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pemerintah terus memasok stok gula pasir di pasaran. Alhasil, pergerakan penurunan harga mulai terlihat. Meski demikian, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Gunungkidul masih tetap menjaga stok dengan membatasi pembelian.

Kabid Perdagangan Disperindag Gunungkidul, Yuniarti Ekoningsih, menuturkan pembatasan pembelian juga berlaku untuk toko modern. Bahkan Disperindag juga mematok harga eceran tertinggi (HET) yakni Rp12.500 per kilogram. "Pembelian gula pasir di swalayan kami batasi maksimal dua kilogram untuk setiap pembelian," kata Yuniarti saat dikonfirmasi, Minggu (10/5/2020).

Pembatasan pembelian ini dilakukan guna menghindari aksi borong oleh warga. Menurut dia, menjelang Lebaran kebutuhan gula meningkat, sehingga banyak warga yang membutuhkan gula, salah satunya untuk bingkisan.

Disperindag berharap agar pasokan gula pasir terus ditambah sehingga harga gula bisa kembali normal. Seperti diketahui, harga gula pasir selama beberapa bulan terakhir melonjak hingga Rp18.000 per kilogram. Saat ini harga berada di kisaran Rp16.500 per kg. "Semoga dengan masuknya gula pasir impor ke pasaran mampu menekan tingginya harga," katanya.