Advertisement

Sekda DIY: New Normal Masih Wacana

Newswire
Selasa, 09 Juni 2020 - 20:57 WIB
Bhekti Suryani
Sekda DIY: New Normal Masih Wacana Kadarmanta Baskara Aji. - Harian Jogja/Desi Suryanto

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemda DIY kebijakan new normal yang saat ini ramai diberitakan masih sebatas wacana.

Sekda Daerah DIY Kadarmanta Baskara Aji menegaskan bahwa penerapan normal baru di DIY yang ditujukan untuk menggairahkan sektor perekonomian, masih dalam bentuk wacana.

"'New normal' saya kira masih dalam bentuk wacana dulu. Kami belum putuskan ke situ," kata Baskara Aji di Bangsal Kepatihan, Yogyakarta, Selasa (9/6/2020).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Meski demikian, ia mengatakan sepanjang mematuhi protokol kesehatan seperti memakai masker serta menjaga jarak, warga DIY dipersilakan melakukan aktivitas ekonomi.

"Yang paling penting mematuhi protokol yang ada. Lalu jangan kemudian justru bereuforia untuk berkumpul-kumpul tanpa mematuhi protokol kesehatan," kata dia.

Menurut dia, yang diharapkan di tengah krisis saat ini adalah sektor ekonomi di DIY kembali bergeliat. "Bukan bagaimana segera kita bisa kumpul-kumpul, kan itu beda," kata dia.

Ia mengatakan draf prosedur standar operasi (SOP) untuk penerapan normal baru di DIY masih dalam penyempurnaan. SOP itu akan diuji publik terlebih dahulu sebelum diterbitkan menjadi peraturan gubernur.

Menurut Aji, SOP yang akan menjadi Pergub ini dapat menjadi panduan bagi pemerintah kabupaten/kota dalam membuat aturan secara mendetail di berbagai sektor.

Meski demikian, menurut dia, proses uji publik hingga terbit menjadi pergub tidak perlu tergesa-gesa.

Advertisement

"Tidak usah tergesa-gesa supaya nanti Malioboro tidak ramai lagi," kata dia.

Sebelumnya, Gubernur DIY Sultan Hamengku Buwono X prihatin saat mengetahui pengunjung Malioboro tidak memakai masker dan menjaga jarak.

Raja Keraton Yogyakarta ini pun mengancam akan menutup Malioboro apabila para pengunjung kawasan wisata itu enggan mematuhi protokol kesehatan.

Advertisement

"Saya minta kesadaran mereka di Malioboro dan di manapun berada. Kalau minggu depan ada yang kumpul-kumpul tanpa mematuhi protokol pencegahan COVID-19, akan saya bubarkan karena risiko terlalu besar. Jangan sampai saya 'close' kalau tidak patuh aturan," kata Sultan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Petinggi Golkar Sebut KIB Tak Akan Usung Ganjar Pranowo di Pilpres 2024

News
| Kamis, 06 Oktober 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement