Ajudan Bupati Kulonprogo Terpapar Covid-19

Petugas dari BPBD Kulonprogo saat melakukan sterilisasi di ruang kerja Bupati Kulonprogo, Kompleks Pemkab Kulonprogo, Kapanewon Wates, Jumat (22/1/2021). - Harian Jogja/ Jalu Rahman Dewantara
22 Januari 2021 11:57 WIB Jalu Rahman Dewantara Kulonprogo Share :

Harianjogja.com, KULONPROGO -- Salah satu ajudan Bupati Kulonprogo terpapar Covid-19. Ajudan tersebut terkonfirmasi positif berdasarkan hasil swab test yang keluar pada Kamis (21/1/2021). Sebelumnya ajudan itu sudah masuk dalam kontak erat kasus positif di lingkungan keluarganya.

"Yang bersangkutan sebelumnya memang sudah masuk kontak erat dari kasus keluarga, kemudian menjalani swab test dengan hasil positif," ungkap Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulonprogo, Fajar Gegana kepada wartawan, Jumat (22/1/2021).

Ajudan itu diketahui positif Covid-19 tanpa menunjukkan gejala atau biasa disebut Orang Tanpa Gejala (OTG). Yang bersangkutan kini tengah menjalani isolasi mandiri di rumahnya di wilayah Kapanewon Wates.

Baca juga: Sebelum Dibuang, Masker Habis Pakai Disarankan Direndam Deterjen

Fajar mengatakan gugus tugas telah melakukan tracing terhadap kasus tersebut. Hasilnya ada lima pegawai yang merupakan rekan kerja ajudan itu masuk dalam kontak erat. Mereka akan menjalani swab test pada hari ini.

"Seluruhnya [kontak erat] merupakan pegawai, sementara bupati tidak masuk ring satu kontak erat, tapi nanti lihat perkembangan," ujar Fajar.

Selain melakukan swab test terhadap kontak erat, gugus tugas melalui BPBD juga telah melakukan sterilisasi ruang kerja ajudan tersebut termasuk ruang Bupati Kulonprogo menggunakan cairan disinfektan.

Baca juga: Satgas Covid-19: Kepatuhan Protokol Kesehatan Belum Signifikan

Sementara itu Bupati Kulonprogo, Sutedjo mengatakan dirinya tidak masuk kontak erat kasus karena jarang berinteraksi dengan ajudan tersebut.

"Kebetulan beberapa hari ini tidak berinteraksi langsung dengan yang bersangkutan. Paling ya cuma menyapa aja kalau pas masuk kerja, karena pos jaganya kan di depan ruang kerja saya, itupun ada jarak sekitar tiga sampai empat meter," kata Sutedjo.

Meski begitu, Sutedjo akan tetap mengkonsultasikan hal ini kepada dokter keluarganya, untuk mempertimbangkan apakah perlu melakukan swab test atau tidak.

Dikatakan Sutedjo adanya ajudan yang terkonfirmasi positif itu tidak terlalu berpengaruh terhadap agenda kerjanya. Untuk sementara seluruh agenda termasuk yang digelar hari ini masih berjalan seperti biasa.