Jumlah Pengunjung Wisata Bantul Anjlok 

Wisatawan sedang menikmati bermain pasir di Pantai Parangtritis. - Harian Jogja/Jumali
25 Januari 2021 16:27 WIB Ujang Hasanudin Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL-Jumlah pengunjung ke sejumlah objek wisata di Bantul selama Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) menurun drastis alias anjlok.

Kepala Seksi Promosi dan Informasi Dinas Pariwisata Bantul, Markus Purnomo Adi  mengakui selama PPKM berlangsung kunjungan wisatawan menurun cukup banyak. Berdasarkan data yang dia catat, jumlah wisatawan pada 1-Januari 2021 sebanyak 44.640 orang dengan pendapatan mencapai Rp432.260.00.

Jumlah tersebut terdiri dari tujuh objek wisata beretribusi yang dikelola Dinas Pariwisata Bantul seperti kawasan Pantai Parangtritis dan sekitarnya, Pantai Samas, Pantai Baru, Pantai Kuwaru, Pantai Pandansimo, Pantai Goa Cemara, Goal Selarong, dan Goa Cerme.

Sementara, kunjungan pada 4-10 Januari 2021 terdapat 30.017 orang dengan pendapatan Rp291.161.750. “Pada 11-17 minggu pertama PPKM ada 16.888 orang wisatawan. Menurun 44 persen dari minggu sebelum PPKM dengan pendapatan Rp163.978,” kata Markus.

Markus mengatakan selama masa PPKM yang kemungkinan akan diperpanjang hingga 8 Februari 2021 wisatawan yang akan berkunjung ke objek wisata tidak perlu menunjukkan hasil swab antigen. Namun perlu diingat objek wisata akan ditutup pada pukul 18.00 WIB. “Kita berharap wisatawan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat,” ujarnya.

Tidak hanya objek wisata yang dikelola Pemkab Bantul, objek wisata yang dikelola masyarakat di wilayah Mangunan dan sekitarnya juga menurun drastis hampir 50% di masa PPKM. Koperasi Notowono atau wadah pengelola objek wisata Mangunan dan sekitarnya mencatat pada 4-10 Januari 2021 jumlah pengunjung mencapai 21.218 orang yang terdiri dari objek wisata Gunung Pengger 6.860 orang, Puncak Becici 4.299 orang, Pinus Sari 5.682 orang, Seribu Batu 2.823 orang, Bukit Panguk 741 orang, Lintang 1000 sebanyak 461 orang, dan Pinus Asri 352 orang.

Selama masa PPKM pada 11-18 Januari 2021 jumlah pengunjung dari sejumlah objek wisata tersebut hanya 10.862 orang, “Kunjungan menurun sekitar 49 persen,” kata Ketua Koperasi Notowono, Purwo Harsono.

Selama pandemi Covid-19 ini pihaknya memang tidak melakukan berbagai upaya untuk menarik wisatawan karena nantinya berkurumun dan bertolak belakang dengan himbauan pemerintah untuk mencegah penularan Covid-19. “Setelah pandemi selesai kita akan memikirkan perbagai program yang bisa menarik wisatawan,” ujar pria yang akrab disapa Ipung ini.