Selama Pandemi, Jumlah Anak di Panti Asuhan Meningkat, Tapi Donasi Menurun

Foto ilustrasi. - Ist/Freepik
18 Februari 2021 08:27 WIB Sirojul Khafid Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA – Selama pandemi, jumlah anak asuh di Panti Asuhan Atap Langit bertambah. Sebelum pandemi, jumlah anak asuh tidak pernah mencapai 40 anak. Saat ini, ada 46 anak yang menjadi tanggungjawab panti asuhan tersebut.

Sekretaris Pengurus Panti Asuhan Atap Langit Afrizal Apriandi, dari seluruh anak asuh, ada yang tinggal di panti asuhan, adapula yang masih tinggal dengan saudaranya. Saat ini, anak asuh yang tinggal di panti asuhan berjumlah 17 orang. Sisanya tinggal bersama saudara seperti pakdhe atau budhe.

“Agar pengasuhan [anak yang di luar panti bisa] sama keluarga. Untuk kebutuhan kami tanggung,” kata Afrizal saat ditemui pada Senin (15/2).

Anak asuh yang berada di luar panti kebanyakan tinggal di Kalurahan Keparakan dan Sayidan. Kedua Kalurahan ini masih dianggap terjangkau untuk pihak pengurus panti apabila hendak mengecek. Untuk anak yang berada di luar panti, setiap sebulan sekali ada bantuan berupa sembako, alat sekolah, dan lainnya.

Baca juga: Jadi Plh Bupati Bantul, Helmi: Tak Ada Keputusan yang Dikeluarkan oleh Plh

Tidak hanya yatim piatu, terkadang anak yang dititipkan di Panti Asuhan Atap Langit lantaran pihak keluarga tidak mampu secara ekonomi. Sejak pandemi Covid-19, jumlah ini semakin meningkat. “[Pihak keluarga] minta bantuan ke sini, kami tidak bisa nolak. Kami jelaskan juga keadaan kami seperti ini [selama pandemi], kami seadanya saja. Untuk [biaya] sekolah bisa, kebutuhan pangannya insyAllah kami bantu,” kata Afrizal.

Sebagai panti asuhan milik kelaurga, operasional sehari-hari juga berasal dari pihak keluarga. Namun mereka tetap menerima bantuan dari luar. Sejak pandemi, bantuan dari luar turun secara signifikan. Secara jumlah tidak sampai setengah dari keadaan sebelum normal sebelum pandemi.

“Yang penting kebutuhan anak-anak tercukupi. [Untuk biaya pendidikan, kami] minta dispensasi dan lainnya ke sekolah,” kata Afrizal.

Bantuan yang saat ini masuk kebanyakan berupa sembako. Namun karena banyak berupa sembako, saat ini jumlahnya menumpuk, terutama beras. Karena saking banyaknya, ada sebagian beras yang akhirnya berkutu. Untuk menyiasatinya, pihak panti menjual beras sumbangan agar tidak berkutu atau tak terpakai.

Baca juga: Sebelum Sertijab, Sigit dan Windarti Kulineran Sop Senerek Legendaris

“[Uang penjualan beras] masuk ke tabungan panti, untuk panti juga,” kata Afrizal.

Selain beras, mie instan juga menumpuk. Sementara itu, Afrizal mengatakan tidak mungkin setiap hari anak-anak akan makan mie instan. Secara bentuk, bantuan uang bisa lebih baik dan fleksibel. Uang tersebut akan dialokasikan sesuai dengan kebutuhan.

“Alhamdulillah masih ada yang donasi, kami bersyukur. Kalau ada tamu yang tanya ini apa yang dibutuhkan, lebih baik berbentuk uang, tapi kalau kasih apapun tetap kami terima,” katanya.

Kegiatan Panti Juga Berkurang

Tidak hanya donasi, kegiatan panti asuhan juga berkurang. Pada kondisi normal, seminggu bisa ada empat atau lima acara. Biasanya, acara berupa bakti sosial dari berbagai kampus. Saat ada acara tersebut, anak-anak panti terlihat senang.

Namun sejak pandemi, tidak ada acara sama sekali. “Anak-anak sering tanya, ‘kok enggak ada kegiatan lagi ya, kok enggak ada acara ya.’ Mereka tunggu-tunggu,” kata Afrizal menirukan pertanyaan anak-anak panti.

Termasuk pada bulan Ramadan tahun lalu, tidak ada acara sama sekali. Pada kondisi normal, setiap hari pasti ada acara buka bersama. Menurut Afrizal, bulan Ramadhan menjadi rezekinya anak-anak panti asuhan.

Selain makanan enak, kadang orang yang datang dan membuat acara di panti memberikan uang langsung ke anak-anak. Uang tersebut murni untuk anak, pihak pengurus panti tidak mengganggunya. “[Bulan Ramadan] sebelumnya, [satu] anak bisa mengumpulkan Rp1,5 juta. Tahun ini tidak ada sama-sekali. [Untungnya] ada yang bantu ngajak belanja lebaran [untuk anak-anak panti], beli kebutuhan lebaran,” kata Afrizal.

Salah satu kegiatan internal yang masuk bertahan adalah Jumat Berkah. Setiap Jumat pukul 16.00 WIB, warga Panti Asuhan Atap Langit akan mengadakan salawatan. Setelah itu ada kegiatan berbagi makanan untuk orang-orang yang sekiranya membutuhkan.

Anak-anak terlibat mulai dari proses memasak sampai menyalurkan makanan. “Kenapa panti bagi-bagi? Bukan kami sok-sokan, kami ingin anak-anak setelah mereka selesai sekolah, bisa mandiri, bisa mengusahakan mereka inget untuk berbagi. Kami ajari dari sekarang anak-anak untuk berbagi,” kata Afrizal.

Selain kegiatan mingguan Jumat Berkah, setiap pagi anak-anak berkumpul untuk belajar bersama. Sejak sekolah dengan model dalam jaringan (daring), pihak panti juga memasang WiFi.

Panti Tuna Netra

Tidak jauh berbeda dengan Panti Asuhan Atap Langit, Panti Asuhan Tunanetra Yayasan Kesejahteraan Tunanetra Islam (YAKETUNIS) juga mengalami penurunan dalam penerimaan donasi. Menurut ketua panti, Wiyoto, sejak panti berdiri tahun 1964, bantuan dari berbagai pihak, terutama masyarakat cukup bagus.

Namun semasa pandemi, donasi banyak berkurang. “Sampai sekarang [di Bulan Februari] belum ada [bantuan],” kata Wiyoto saat ditemui di kantornya pada Senin (15/2/2021).

Adapun bantuan rutin berasal dari Yayasan Soeharto dan JNE. Setiap bulannya, Yayasan Soeharto memberi bantuan Rp1,5 juta dan JNE memberi beras satu kuintal beserta uang Rp1 juta. Namun menurunnya bantuan tidak begitu berpengaruh untuk saat ini. Selama pandemi, anak-anak tunanetra yang berada di panti pulang ke keluarganya masing-masing. Hanya tinggal tiga anak yang masih berada di panti.

Saat ini, ada total 85 anak asuh Panti YAKETUNIS. Bantuan pemerintah yang datang berupa masker, sabun, hand sanitizer, alat cuci tangan, dan alat terkait penanganan Covid-19 lainnya. Namun belum ada bantuan berupa uang atau sembako.

“Dari pemerintah sejak tahun 2017 tidak ada [bantuan], untuk makanan panti tidak ada,” kata Wiyoto. “Dari Pemerintah Kota [Jogja] beberapa tahun ke belakang enggak ada. Saya tetap optimis, Allah sudah mengatur.”

Menurut Kepala Seksi Bidang Rehabilitasi Sosial Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kota Jogja, Rudia Sri Rahaptrien, bantuan pada panti dalam rangka penanganan Covid-19 berupa pemberian Alat Pelindung Diri, masker, hand sanitizer, hand soap, sarung tangan, face shield, dan sprayer.

“Tidak ada,” kata Rudia terkait bantuan berupa sembako atau uang, saat dihubungi secara daring pada Selasa (16/2/2021).