Advertisement

Lia Bule Mengajar: Merasa Memiliki Komorbid, Patuh Prokes Jadi Hal Utama

Bernadheta Dian Saraswati
Selasa, 23 Februari 2021 - 10:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Lia Bule Mengajar: Merasa Memiliki Komorbid, Patuh Prokes Jadi Hal Utama Lia Bule Mengajar. - Ist/dokumen pribadi

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Pandemi Covid-19 membuat warga negara asing yang tergabung dalam komunitas Bule Mengajar menjadi tidak bisa melanjutkan karyanya di Indonesia. Bule-bule dari berbagai negara seperti Belanda dan Jepang itu terpaksa menunda aktivitas mengajarnya di sekolah-sekolah di Kulonprogo, tempat komunitas itu lahir.

Pendiri sekaligus Ketua Komunitas Bule Mengajar periode 2014-2020, Lia Andarina Grasia, S.Par., M.Sc menyampaikan selama setahun ini, kegiatan Bule Mengajar berhenti. Kendati demikian, ia aktif berkomunikasi dengan para bule melalui pertemuan daring Zoom Meeting.

"Kami sharing di situ [daring], bagaimana perkembangan Covid-19 di negara mereka. Saya juga mengingatkan agar [bule] patuh protokol kesehatan yang diwajibkan pemerintah mereka masing-masing. Seperti kalau di Belanda enggak boleh keluar setelah jam delapan malam, ya dipatuhi," tutur ibu satu anak ini kepada Harian Jogja, Kamis (18/2/2021).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Perempuan 30 tahun yang menjadi guru jurusan resto dan perhotelan di SMK Cipta Insan Mulia ini mengaku sangat ketat dalam menerapkan protokol kesehatan. Di rumah, ia tetap menggunakan masker, rajin mencuci tangan dengan sabun, dan tetap menjaga jarak sekalipun dengan orang tua maupun saudaranya.

Ia tidak ingin dirinya dan orang-orang terdekat harus kembali merasakan bayang-bayang terpapar Covid-19, seperti yang dialami adik kandungnya pada November 2020 lalu.

Perempuan yang tinggal di Bendungan, Wates, Kulonprogo ini pernah merasa stres saat Covid-19 pertama kali masuk ke Indonesia sekitar setahun lalu. Ia takut jika penyakit yang telah banyak merenggut nyawa warga dunia itu terjadi pada keluarganya. Terlebih, ia sendiri saat ini sedang menderita tumor ganas dan memiliki sakit pernafasan, sehingga lebih berisiko terpapar Covid-19.

"Saya sempat panik dan takut karena kalau terkena [Covid-19], harus menjalani perawatan sendirian. Apalagi saya ada penyakit penyerta, saya harus dirawat di rumah sakit dan sendirian," kata Lia yang pernah diundang dalam acara Kick Andy pada Juni 2017 lalu dan beberapa stasiun televisi lokal Jogja itu.

Penyakit tumor yang mengharuskannya periksa ke rumah sakit setiap pekan, juga membuatnya was-was. Sebab bisa saja ia terjangkit Covid-19 dari rumah sakit. "Di rumah sakit saya enggak mau pegang apapun. Pencet tombol lift juga pakai tishu, cari jam periksa yang enggak ramai. Pulang [kontrol] ganti baju, mandi keramas," kata ibu dari Dayu ini.

Maka dari itu, demi kesehatannya, ia tidak merasa kerepotan harus menerapkan protokol kesehatan di mana saja, termasuk di dalam rumah. Bagi dia, protokol kesehatan 3M yang dicanangkan pemerintah, semata untuk melindungi warganya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Pengunjung FKY Tembus 39.000 Orang

Jogjapolitan | 5 hours ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Freeport Indonesia Buka Lowongan Kerja, Gajinya Tak Main-Main!

News
| Minggu, 25 September 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement