Kojari Ajak Masyarakat Waspadai Segala Bentuk Intoleransi

Kojari membagikan 100 paket takjil kepada masyarakat di Jogja, Senin (10 - 5) ist
11 Mei 2021 00:37 WIB Abdul Hamied Razak Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA- Sebagai miniatur keragaman budaya dan etnis, masyarakat Jogja harus menjunjung toleransi dan kemajemukan. Segala bentuk intoleransi dan paham radikalisme tidak boleh berkembang subur di wilayah DIY.

Ketua Komunitas Jogja Anti Radikalisme dan Intoleransi (Kojari) Riski Hidayatul Harahap mengatakan ancaman intoleransi dan radikalisme harus diantisipasi karena merongrong persatuan dan kesatuan Indonesia.

"Masyarakat Jogja sebagai barometer dan miniatur Indonesia dengan segala keragamannya, harus mencegah munculnya kelompok-kelompok intoleran dan juga paham radikalisme," kata Riski di sela-sela pembagian takjil sekitar Tugu Jogja, Senin (10/5/2021).

Kojari, lanjutnya, akan bersinergi dengan aparat dan kelompok-kelompok yang menjunjung toleransi di Jogja untuk bersama-sama menjaga kemajemukan, menghormati semua etnis, agama dan menjunjung Pancasila. Edukasi kepada masyarakat di lingkungan paling kecil mulai RT/RW hingga kalurahan akan terus dilakukan.

"Kami akan bekerjasama dengan pemuka agama, tokoh masyarakat untuk terus melakukan edukasi kepada masyarakat untuk ikut membendung dan tidak terpengaruh dengan paham-paham radikal dan intoleran," katanya. (*)