Antisipasi Bencana, DIY Segera Gelar Apel Siaga

Foto ilustrasi pohon tumbang di tengah jalan. - ANTARA FOTO/Budi Candra Setya
07 November 2021 12:17 WIB Jumali Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Pemerintah Daerah (Pemda) DIY memastikan dalam waktu dekat akan menggelar apel siaga sebagai upaya memitigasi bencana.

Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji mengatakan, apel siaga yang melibatkan BPBD DIY, BPBD Kota dan Kabupaten, SAR, Polisi, TNI dan Tagana serta beberapa stakeholder akan digelar di halaman parkir GOR Amongraga.

"Untuk kepastian kapan, nanti BPBD yang akan mengatur. Yang jelas digelar dalam waktu dekat," kata Aji, Minggu (7/11/2021).

BACA JUGA : Pos Siaga Bencana di Bantul Diaktifkan jelang Musim Hujan

Menurut Aji, melalui apel siaga tersebut diharapkan menjadi langkah mengecek kesiapan baik Pemda DIY maupun kabupaten dan kota di wilayahnya dalam menghadapi ancaman bencana, baik hidrometrologi maupun La Nina.

"Untuk anggaran kebencanaan sejauh ini tidak ada kendala. Kami sudah siapkan, ada anggaran BTT [Bantuan tidak terduga]," jelasnya.

Lebih jauh, Aji mengungkapkan antisipasi dan penanganan bencana sejatinya tidak bisa dilakukan secara parsial. Sebab penanganan dan antisipasi bencana perlu ada sinergitas baik dari Pemda DIY maupun kabupaten dan kota yang ada di wilayahnya.

"Jika tidak bisa ditangani kabupaten atau kota segera lapor pemda nanti akan terjunkan personel. Jika personel provinsi dan kabupaten masih kurang, nanti kami akan minta bantuan kabupaten lainnya," harap Aji.

Kepala Pelaksana BPBD DIY Biwara Yuswatana mengatakan upaya mitigasi dan penanganan bencana terus dilakukan pihaknya. Terakhir, BPBD DIY telah mengecek keberadaan 8 Early Warning System (EWS) dengan melibatkan kabupaten dan kota di wilayahnya.

BACA JUGA : Bantul Waspadai Potensi Bencana dari Laut Selatan

"Dari  EWS yang terpasang di wilayah rawan bencana banjir dan tanah longsor semua telah dicek dan dalam kondisi baik. Tidak ada kendala kerusakan yang berarti dari sejumlah EWS tersebut," katanya.

Meski EWS berfungsi dengan baik, Biwara meminta agar pemahaman masyarakat terhadap antisipasi bencana disekitarnya menjadi kunci dari mitigasi dan penanganan bencana. "Ini yang diperlukan. Pemahaman terhadap potensi kerawanan dari masyarakat," ucap Biwara.