Advertisement

Sultan Khawatir Virus Corona Terus Bermutasi  

Sunartono
Kamis, 03 Februari 2022 - 19:27 WIB
Bhekti Suryani
Sultan Khawatir Virus Corona Terus Bermutasi    Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Gubernur DIY Sri Sultan HB X mengkhawatirkan kemungkinan virus Corona terus bermutasi seiring dengan sulitnya masyarakat mengontrol diri. Jika virus tersebut terus bermutasi, Raja Ngayogyakarta ini mengkhawatirkan kondisi pandemi Covid-19 sulit berlalu dan berpengaruh terhadap kemampuan anggaran baik di level daerah maupun Pusat.

Sultan mengatakan kebijakan apa pun yang diterbitkan pemerintah dalam menangani pandemi, selama masyarakat tidak bisa mengontrol diri untuk melakukan pembatasan maka dampaknya akan terjadi mutasi virus terus menerus. Karena suntikan vaksinasi yang diberikan saat ini bersifat bukan mematikan virus. Karena faktanya mereka yang sudah divaksin masih dapat tertular. 

“Itu imun gitu lho tapi lama-lama juga menurun baru nanti jangka menengah panjangnya, lebih baik imunnya tapi bukan membunuh virus dari awal disuntik lebih tinggi punya jangka panjang imunitas,” katanya di Kompleks Kepatihan, Kamis (3/2/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

 BACA JUGA:Hati-Hati! Kasus Covid-19 Indonesia Naik 235 Persen dalam Sepekan

Sultan khawatir jika belum ada obat yang bisa membunuh virus tersebut maka akan terus bermutasi. “Karena tidak membunuh itu saya khawatir, tapi saya bukan org ahli lho hanya dari pengalaman mutasi-mutasi [virus]. Saya khawatir kita vaksin dan sebagainya tapi karena ada omicron tidak membunuh hanya dasarnya imunitas nyatanya juga yang sdh suntik bisa [tertular], saya khawatir nanti mutasi lagi,” ucapnya.

Jika mutasi virus Corona ini terus menerus terjadi, kata Sutan, maka yang menjadi pertanyaan selanjutnya adalah sampai kapan seluruh elemen masyarakat dan pemerintah bisa bertahan.

“Kalau seperti ini terus, kapan selesainya? lha kalau kapan selesainya, apa kita mampu bertahan, kan bisa jadi miskin karena anggaran dipakai semua setiap tahun seperti itu kalau terjadi mutasi,” ujarnya. 

Menurut Sultan yang diperlukan dari pengalaman mutasi saat ini adalah kemampuan menciptakan vaksinasi yang bisa menyelesaikan masalah tersebut, alias langsung menghentikan. Karena jika tidak, maka omicron tidak lenyap, melainkan bermutasi lagi 

“Tetapi kekhawatiran seperti itu kalau yang kondisi seperti itu sekarang tanya APBD mampu bertahan engga, APBN mampu bertahan enggak. Akhirnya kan itu gitu lho. Sama juga negara barat akan mengalami hal yang sama,” katanya. (Sunartono)

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 34 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Panggil Zumi Zola Terkait Dugaan Suap Pengesahan RAPBD Provinsi Jambi

News
| Selasa, 27 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement